# Cerita Dewasa Forum Semprot Buka Bukaan 17 Tahun (BB17) | Kumpulan Cerita Sex Terbaru,Cerita Dewasa Hot 2016,Tante Girang,Abg,Perkosaan,PelaJar,Stw,Sedarah,Cerita Sex, Cerita Seks, Cerita Dewasa, Cerita Mesum, Cerita Bokep, Cerita Ngentot, Cerita Hot, Cerita Lucah, Cerita Perawan, Kisah Sex, Kisah Seks, Kisah Dewasa, Kisah Mesum, Kisah Bokep, Kisah Ngentot, Kisah Hot, kisah Perawan - Part 2

buku tafsir mimpi 3d lengkap

BUKU TAFSIR MIMPI 3D LENGKAP

gambar bokep
A
Ahli Nujum 490 – 476
Air Gripe 099 – 080
Air Panas 412 – 419
Alat Cukur 949 – 930
Alat Tulis Cina 508 – 507
Ambil Air 290 – 276
Ambil Daun 303 – 302
Ambil Kelapa 297 – 292
Ambil Telur 393 – 371
Ambulans 343 – 321
Amplifier 857 – 858
Anai-anai 039 – 005
Anak Angsa 736 – 733
Anak Babi Menyusu 922 – 920
Anak Kambing Menyusu 926 – 940
Anak Kunci 192 – 197
Anak Kunci 652 – 653
Anak Naik Sepeda 145 – 101
Anak Sakit 063 – 079
Anak Sapi Menyusu 925 – 935
Anggur 456 – 491
Angkat Barang 217 – 238
Angkut Babi 786 – 783
Angkut Barang 122 – 120
Angkut Pasien 642 – 647
Angkut Pasir 630 – 649
Angsa 595 – 551
Anjing 600 – 598
Anjing 601 – 645
Anjing Berkasih 177 – 161
Anjing Berkelahi 125 – 135
Anjing Menggigit 879 – 863
Antar Mayat 121 – 143
Anting-anting 636 – 633
Api 417 – 438
Apotik 976 – 990
Arang 624 – 616
Arloji 882 – 860
Asapi Karet 964 – 996
Atap 566 – 574
Ayakan 424 – 416
Ayam Berlaga 594 – 581
Ayam Betina 596 – 564
Ayam Jantan 598 – 600
Ayam Kalkun 661 – 677

B
Babi Hutan 509 – 537
Babi Sakit 787 – 759
Baca Buku 704 – 715
Badminton 891 – 856
Bajak 812 – 819
Baju Cina 226 – 240
Baju Kebaya 026 – 040
Baju Modern 019 – 012
Baker Rumput 492 – 497
Ballpen 973 – 984
Balon 497 – 492
Balsem 688 – 667
Bamboo 521 – 543
Ban 936 – 933
Ban Gembos 729 – 713
Bangku 404 – 415
Bangku 817 – 838
Bank 146 – 114
Bantal 229 – 213
Batu 635 – 625
Batu Bata 259 – 287
Batu Gugur 807 – 808
Batu Nisan 008 – 007
Batu Tanda 571 – 593
Batuk 042 – 047
Bawa Barang 032 – 010
Bawa Jalan-jalan 103 – 102
Bawa Nasi Basi 106 – 141
Bawang 619 – 612
Bawang Putih 445 – 401
Bayar Pajak 951 – 995
Bayi 447 – 442
Bayi Minum Obat 929 – 913
Becak 774 – 766
Bedak 423 – 434
Bedak 728 – 718
Bedak 888 – 867
Bekerja 952 – 953
Belajar Mobil 250 – 248
Belajar Sepeda 144 – 131
Belat/Pagar 153 – 152
Beli Beras 031 – 044
Beli Botol 089 – 055
Beli Ikan Busuk 107 – 108
Beli Kain 176 – 190
Beli Perangko 094 – 081
Belinjo 719 – 712
Benang 328 – 318
Bendera 574 – 566
Bengkung 256 – 291
Berak 473 – 484
Beras 714 – 746
Berciuman 789 – 755
Bercumbuan 720 – 722
Berenang 344 – 331
Berhias 258 – 257
Beri Makan Ikan 655 – 689
Beri Minum Susu 118 – 128
Beri Pada Si Mati 451 – 495
Beri Sedekah 160 – 182
Berjalan 390 – 376
Berjalan 540 – 526
Berjudi 190 – 176
Berkabung 577 – 561
Berkasih-kasihan 186 – 183
Berkelahi 286 – 283
Berkelahi 972 – 970
Berkencan 560 – 582
Berkokok 880 – 899
Berlomba 311 – 327
Bermain 279 – 263
Bermalas-malasan 696 – 664
Bersihkan Rumput 038 – 017
Bersiul 432 – 410
Bersolek 532 – 510
Bertapa 806 – 841
Bertemu 776 – 790
Bertemu Sanak 767 – 788
Bertengkar 384 – 373
Bertunangan 155 – 189
Betulkan Jalan 978 – 968
Betulkan Jembatan 979 – 963
Betulkan Mobil 828 – 818
BH/Bra 837 – 809
Bidan 127 – 111
Biksu 819 – 812
Biksu Wanita 852 – 853
Biku Sungai 210 – 232
Bir 650 – 648
Bis 928 – 918
Biscuit 211 – 227
Biscuit 580 – 599
Bocah Ramai 086 – 083
Bocah Tinju 087 – 059
Bola 804 – 815
Bola Basket 549 – 530
Bola Bulutangkis 671 – 693
Bola Lampu 820 – 822
Bola Pingpong 901 – 945
Bolu 914 – 946
Bom 466 – 474
Boneka 503 – 502
Bongkok 519 – 512
Botol Samsu 453 – 452
Bovril 096 – 064
Brankas 361 – 377
Buah Apel 267 – 288
Buah Kana Cina 422 – 420
Buah Langsat 043 – 021
Buai Anak 662 – 669
Buaian 912 – 919
Buang Sampah 110 – 132
Buat Ban 982 – 960
Buat Hiasan Kertas 865 – 854
Buat Ikan Asin 777 – 761
Buat Kue 551 – 595
Buat Minyak Mur 314 – 346
Buat Sampan 991 – 956
Buat Samsu 066 – 074
Buat Tali 683 – 686
Bubuk Lebah 100 – 098
Buka Durian 673 – 684
Bukit Pulau 855 – 889
Buku 948 – 950
Buku Kira – Kira 244 – 231
Buku Nyanyian 340 – 326
Bulus 975 – 985
Bunga 280 – 299
Bunuh Diri 411 – 427
Bunyikan Bel 164 – 196
Burung 516 – 524
Burung 788 – 767
Burung Jalak 911 – 927
Burung Laut 898 – 900

C
Cabut Gigi 745 – 701
Cakue 902 – 903
Cambah 864 – 896
Cangkir 578 – 568
Cap Surat 151 – 195
Cari Kerang 132 – 110
Cari Siput 131 – 144
Cat 589 – 555
Cat Bibir 747 – 742
Cat Minyak 240 – 226
Cecak 315 – 304
Cek 139 – 105
Celana Dalam 809 – 837
Celana Pendek 869 – 862
Cemburu 003 – 002
Cempedak 398 – 400
Cermin 175 – 185
Cermin 337 – 309
Cermin 895 – 851
Cerutu 493 – 471
Chong Guan 301 – 345
Cikar 741 – 706
Cincin 903 – 902
Coklat 022 – 020
Copet 167 – 188
Cuci Baju 483 – 486
Cuci Cawan 687 – 659
Cuci Film 028 – 018
Cuci Karet 963 – 979
Cuci Lantai 242 – 247
Cuci Mobil 149 – 130
Cuci Muka 322 – 320
Cuci Rambut 713 – 729
Cuci Sepeda 150 – 148
Cuka 965 – 954
Cukak 431 – 444
Cukur Kumis 871 – 893
Cukur Rambut 931 – 944
Curi Ayam 860 – 882
Curi Sepeda 009 – 037
PULAUDEWA

gambar bugil

D
Dacin 248 – 250
Dadu 897 – 892
Daging Babi 890 – 876
Danau 126 – 140
Dapat Lencana 686 – 683
Dapat Piala 654 – 665
Dapur 158 – 157
Dapur Tanah/Anglo 193 – 171
Dasi 893 – 871
Dasi Kupu-kupu 892 – 897
Daun Sirih 350 – 348
Daun Teh 706 – 741
Dawai Cina 285 – 275
Dayung Sampan 264 – 296
Dengarkan Radio 801 – 845
Dettol 052 – 053
Dibawa Jalan- jalan 117 – 138
Diperiksa 471 – 493
Dirikan Rumah 370 – 372
Dispensay 034 – 023
Doktor 024 – 016
Domino 840 – 826
Domino 953 – 952
Dompet 330 – 349
Dorong Kereta 660 – 682
Durian 570 – 572

E
Elang 763 – 779
Es Krim 588 – 567

F
Foto Studio 027 – 011

G
Gadai Barang 136 – 133
Gaharu 418 – 428
Gajah Muat Barang 383 – 386
Gambar 480 – 499
Gambar Penyanyi 077 – 061
Ganti Ban 946 – 914
Gantung Diri 351 – 395
Garam 753 – 752
Gasing 697 – 692
Gaun 327 – 311
Gaun 748 – 750
Gedung Klub 054 – 065
Gelang Tangan 172 – 170
Gembala Ayam 405 – 439
Gembala Babi 481 – 494
Gembala Sapi 377 – 361
Gembok 884 – 873
Gendong Anak 324 – 316
Gendong Anak 663 – 679
Gendong Cucu 376 – 390
Gergaji Kayu 622 – 620
Getah Tube 037 – 009
Gilas Cabai 159 – 187
Gilingan 533 – 536
Got 557 – 558
Granat 463 – 479
Gula 004 – 015
Gunting Kertas 575 – 585
Gunting Kuku 813 – 829
Gunting Rambut 830 – 849
Gunung 851 – 895

H
Hadiah 006 – 041
Hadiah 815 – 804
Hadiah Kekasih 067 – 088
Handuk 883 – 886
Handuk Muka 816 – 824
Hantu 458 – 457
Harimau 101 – 145
Harmonica 552 – 553
Hio Wangi 994 – 981
Hostes/Nyonya Rumah 838 – 817
Hujan 434 – 423

I
Ibu & Anak Ayam 112 – 119
Ikan Berlaga 366 – 374
Ikan Loncat 128 – 118
Ikat Karet 960 – 982
Ikat Rambut 724 – 716
Intan 623 – 634
Isap Candu 565 – 554
Isap Pipa 733 – 736
Isap Rokok 261 – 277
Isi Bensin 827 – 811
Isi Minyak 954 – 965
Itik/Bebek 380 – 399
Itik/Bebek Mengeram 391 – 356

J
Jagung 313 – 329
Jahe 916 – 924
Jala 271 – 293
Jalan-jalan dengan Kekasih 185 – 175
Jam 291 – 256
Jam Dinding 859 – 887
Jamban 268 – 278
Jamur 011 – 027
Jangkar 502 – 503
Jaring Ikan 387 – 359
Jarum 426 – 440
Jas Hujan 231 – 244
Jatuh 275 – 285
Jembatan 822 – 820
Jemur Barang 156 – 191
Jemur Ikan 785 – 775
Jemur Kelapa 334 – 323
Jemur Layar 989 – 955
Jemur Pukat 988 – 967
Jemur Tepung 968 – 978
Jenasah 561 – 577
Jendela 510 – 532
Jenguk Penderita 971 – 993
Jerat 206 – 241

Jeruk 439 – 405
Jeruk 478 – 468
Jual Ayam 939 – 905
Jual Babi 048 – 050
Jual Babi Panggang 734 – 723
Jual Barang 252 – 253
Jual Buah 743 – 721
Jual Buku 148 – 150
Jual Daging Babi 528 – 518
Jual Durian 672 – 670
Jual Es 612 – 619
Jual Es 744 – 731
Jual Gembukan 679 – 663
Jual Ikan 201 – 245
Jual Ikan 740 – 726
Jual Ikan 783 – 786
Jual Ikan Kering 091 – 056
Jual Jagung 810 – 832
Jual Jamu 665 – 654
Jual Kain 993 – 971
Jual Kopi Bubuk 051 – 095
Jual Kue 664 – 696
Jual Lotere 041 – 006
Jual Mie 057 – 058
Jual Mie 603 – 602
Jual Mie 749 – 730
Jual Milo 081 – 094
Jual Minyak 088 – 067
Jual Minyak Cat 082 – 060
Jual Nasi 746 – 714
Jual Obat 078 – 068
Jual Obral 797 – 792
Jual Pia 641 – 606
Jual Pisang Goreng 605 – 639
Jual Rambutan 796 – 764
Jual Roti 818 – 828
Jual Rujak 640 – 626
Jual Sapu 990 – 976
Jual Sate 705 – 739
Jual Sayur 737 – 709
Jual Soto 750 – 748
Jual Susu 083 – 086
Juru Rawat 906 – 941

K
Kaca 628 – 618
Kaca Mata 518 – 528
Kaca Mata Hitam 536 – 533
Kacang Goreng 872 – 870
Kacang Panjang 967 – 988
Kadal 875 – 885
Kain 392 – 397
Kain Batik 525 – 535
Kait/Ambil Rambutan 154 – 165
Kala Lipan 841 – 806
Kalender 821 – 843
Kaleng Minyak 725 – 735
Kalung Mas 307 – 308
Kamera 974 – 966
Kancing & Benang 676 – 690
Kandang Ayam 047 – 042
Kantor Cerai 068 – 078
Kantor Pos 044 – 031
Kantor Pos 093 – 071
Kaos Kaki 284 – 273
Kapak 621 – 643
Kapal Karam 436 – 433
Kapal Keruk 207 – 208
Kapal Laut 061 – 077
Kapal Laut 858 – 857
Kapal Layar 934 – 923
Kapal Perang 238 – 217
Kapal Terbakar 440 – 426
Kapal Terbang 831 – 844
Kapal Terbang Runtuh 018 – 028
Karangan Bunga 670 – 672
Kartu Ceki 625 – 635
Kartu Remi 626 – 640
Kartu Remi 843 – 821
Kartu Tanda Pengenal 457 – 458
Kartu Undangan 832 – 810
Karung Goni 360 – 382
Kasur 476 – 490
Kasut 278 – 268
Kasut Sepatu 253 – 252
Katuk Tritip/Kurungan Ayam 130 – 149
Kaulan 460 – 482
Kawasan Baru 214 – 246
Kayu Nasib 470 – 472
Ke Mekah 371 – 393
Ke Sekolah 152 – 153
Kebaktian Gereja 515 – 504
Kebun Bunga 283 – 286
Kedai Buku 147 – 142
Kedai Buku 354 – 365
Kedai Minuman 651 – 695
Kedai Nasi 609 – 637
Kedai Papan 113 – 129
Kedai Samsu 191 – 156
Kedai Tuak 320 – 322
Kedelai 339 – 305
Kelambu 179 – 163
Kelapa 331 – 344
Kelapa Jatuh 799 – 780
Kelelawar 410 – 432
Kelentang 666 – 674
Kelontong 969 – 962
Kemeja 367 – 388
Kemoceng 373 – 384
Kempongan 459 – 487
Kemudi 956 – 991
Kenari 874 – 866
Kencing 695 – 651
Kentang 614 – 646
Kera 529 – 513
Kera Menari 593 – 571
Keranjang 779 – 763
Keranjang Sampah 823 – 834
Kerbau 449 – 430
Kereta Anak 698 – 700
Kereta Api 957 – 958
Kereta Bumba 342 – 347
Kertas 035 – 025
Kertas 795 – 751
Kertas Sembahyang 472 – 470
Ketapel 772 – 770
Ketel Listrik 195 – 151
Ketor 441 – 406
Ketupat 645 – 601
Kiang Chooa 400 – 398
Kipas 309 – 337
Kipas Angin 846 – 814
Kirim Surat 482 – 460
Klinik Bersalin 123 – 134
Klintingan 567 – 588
Kopi Hitam 637 – 609
Kopi Stall 046 – 014
Korek Api 548 – 550
Korek Kuping 615 – 604
Korek Ubi 166 – 174
Kotak Rokok 363 – 379
Kotak Surat 386 – 383
Koyak Karet 961 – 977
Kran 530 – 549
Kuali 282 – 260
Kuas Cat 372 – 370
Kuburan 909 – 937
Kucing 599 – 580
Kucing Makan 905 – 939
Kuda Makan 060 – 082
Kue Tart 611 – 627
Kulit Kayu 133 – 136
Kumbang 427 – 411
Kupas Kelapa 798 – 800
Kura-kura 764 – 796
Kursi 573 – 584
Kursi Malas 554 – 565
Kurungan Ayam 773 – 784
Kwaci 444 – 431
Kwan Im 362 – 369

memek abg

L
Labu 524 – 516
Laci 591 – 556
Lada 987 – 959
Lalat 465 – 454
Lamanik 298 – 300
Lamp 638 – 617
Lampu 356 – 391
Lampu Dinamo 941 – 906
Lampu Lalu Lintas 712 – 719
Lampu Mati 942 – 947
Lampu Minyak 727 – 711
Landak 526 – 540
Langit 001 – 045
Langsa/Becak Cina 189 – 155
Lapik Tiang 090 – 076
Layang-layang 613 – 629
Lebah 484 – 473
Lemari 534 – 523
Lemari Baju 230 – 249
Lemari Besi 553 – 552
Lemari Buah 930 – 949
Lemari Makan 999 – 980
Lemari Pakaian 856 – 891
Lencana 793 – 771
Lentera Jalan 850 – 848
Lesung 233 – 236
Lihat Balap Kuda 058 – 057
Lilin 802 – 803
Lilin Merah 316 – 324
Lipat Kertas Sembahyang 454 – 465
Lipstik 649 – 630
Lobak 924 – 916
Lomba Lari 501 – 545
Lombok 616 – 624
Lompat Tali 333 – 336
Lotre 319 – 312
Lukisan 717 – 738
Lukisan Pemandangan 075 – 085

M
Mahjong 346 – 314
Main Belangkis 188 – 167
Main Dam-daman 196 – 164
Main Judi 251 – 295
Main Kembang Api 109 – 137
Main Layangan 562 – 569
Main Tinju 388 – 367
Mainan 511 – 527
Majalah 507 – 508
Majalah 950 – 948
Makan 504 – 515
Makan Durian 556 – 591
Makan Es Krim 685 – 675
Makan Nasi 389 – 355
Makan Nasi 678 – 668
Makan Pisang 839 – 805
Makan Rumput 765 – 754
Makan Rumput 766 – 774
Makanan Bayi 555 – 589
Makanan Kaleng 012 – 019
Mandi 692 – 697
Mandikan Anak 845 – 801
Manggis 632 – 610
Mangkok 406 – 441
Mangkok 438 – 417
Mangkok 443 – 421
Mangkok Pecah 296 – 264
Mangkok Piring 486 – 483
Masak Obat 691 – 656
Masjid 326 – 340
Mata 757 – 758
Mata Keranjang 137 – 109
Mata-mata 102 – 103
Mata-mata 345 – 301
Mati Lemas 349 – 330
Mayat 246 – 214
Medali 782 – 760
Meja 257 – 258
Melamar 675 – 685
Memasak 335 – 325
Membajak 488 – 467
Membawa Getah 021 – 043
Membonceng 943 – 921
Membonceng 945 – 901
Memintal 899 – 880
Memotong Kayu 085 – 075
Memotret 541 – 506
Memotret 543 – 521
Menangis 401 – 445
Menangis di Makam 927 – 911
Menari 364 – 396
Mencuri 260 – 282
Mencuri 425 – 435
Menelpon 435 – 425
Menengok 084 – 073
Mengaso 707 – 708
Mengawetkan Ikan 784 – 773
Menggoreng 325 – 335
Mengirim Surat 053 – 052
Mengukur Baju 029 – 013
Menimbang 958 – 957
Menimbang 959 – 987
Menjahit 228 – 218
Menjahit 294 – 281
Menjahit 731 – 744
Menjemur 305 – 339
Menulis 710 – 732
Menurun 365 – 354
Menyalak 877 – 861
Menyanyi 341 – 306
Menyembah 442 – 447
Menyemprot 659 – 687
Menyulam 781 – 794
Menyusui 277 – 261
Merayakan Ultah Anak 243 – 221
Meriam 462 – 469
Merpati 505 – 539
Mesin Getah 338 – 317
Mesin Jahit 347 – 342
Mesin Kayu 397 – 392
Mesin Tik 522 – 520
Mihun 402 – 403
Mihun 910 – 932
Milo 203 – 202
Mimpi 559 – 587
Minum Arak 699 – 680
Minum Bir 040 – 026
Minum Kelapa 197 – 192
Minum Kopi 702 – 703
Minum Limun 853 – 852
Minum Obat 983 – 986
Minum Tuak 080 – 099
Minyak Gas 180 – 199
Minyak Ikan 881 – 894
Minyak Kelapa 608 – 607
Minyak Rambut 579 – 563
Minyak Wangi 348 – 350
Minyak Wangi 648 – 650
Misua 222 – 220
Mobil 586 – 583
Mobil Jenasah 357 – 358
Mobil Kotoran 607 – 608
Mobil Pangantin 836 – 833
Motor Boat 984 – 973
Motor Terbalik 437 – 409
Motor Traktor 016 – 024
Muat Orang 235 – 225

N
Naik Bis 584 – 573
Naik Gajah 644 – 631
Naik Kapal 585 – 575
Naik Kereta Api 583 – 586
Naik Kuda 643 – 621
Naik Pesawat 587 – 559
Naik Trem 708 – 707
Naspro 861 – 877
Nelayan 996 – 964
Nenas 218 – 228
Nisan 824 – 816
Nonton Olahraga 653 – 652
Nonton Wayang 202 – 203
Nyamuk 485 – 475

O
Obat 182 – 160
Obat 920 – 922
Obat Ayam 919 – 912
Obat Cina 005 – 039
Obat Gigi 225 – 235
Obat Lampu Solar 114 – 146
Obat Nyamuk 863 – 879
Obat Tanduk 111 – 127
Obat Urus 023 – 034
Olahraga 220 – 222
Operasi Jalan 469 – 462
Orang Besar/Berpangkat 646 – 614
Orang Bisu 531 – 544
Orang Buta 900 – 898
Orang Mati 120 – 122
Orang Mati 407 – 408
Orang Melahirkan 249 – 230
Orang Sakit 811 – 827
Orang Tua Jalan 379 – 363

PANGERANTOTO2
P
Pacuan Kuda 576 – 590
Pacul 754 – 765
Padang Kota 124 – 116
Paderi 394 – 381
Pagoda 135 – 125
Pagoda 908 – 907
Pahat Batu 808 – 807
Paku 854 – 865
Pancing 867 – 888
Pancuran Umum 682 – 660
Panggil Wanita 677 – 661
Panjat Pohon 310 – 332
Papan Nama 739 – 705
Para 142 – 147
Parang 618 – 628
Parut Kelapa 069 – 062
Parut Kelapa 072 – 070
Pasang Gigi 119 – 112
Pasang Lampu 998 – 000
Pasar 420 – 422
Pasar 668 – 678
Pasar Malam 187 – 159
Pasta Gigi 224 – 216
Pastel 780 – 799
Patri Timba 173 – 184
Pawai 302 – 303
Payung 262 – 269
Pedati Lembu 506 – 541
Pegadaian 992 – 997
Pelacur 833 – 836
Pelayan 140 – 126
Peluru 711 – 727
Pemabuk 701 – 745
Pemadam Api 415 – 404
Pemadaman Api 667 – 688
Pemahat 940 – 926
Pemancar 800 – 798
Pemancing 771 – 793
Pemboman 143 – 121
Pembunuh 430 – 449
Penari 399 – 380
Penatu 227 – 211
Pencopet 429 – 413
Pencuri 758 – 757
Pendeta 452 – 453
Pengantar Surat 204 – 215
Pengantin 219 – 212
Pengantin Wanita 825 – 835
Pengemis 913 – 929
Penggaris 289 – 255
Penjara 359 – 387
Penjara 722 – 720
Pensil 500 – 498
Penyamun 428 – 418
Penyanyi 306 – 341
Penyanyi 633 – 636
Pepaya/Kates 498 – 500
Perah Susu 755 – 789
Perahu 545 – 501
Perahu Layar 269 – 262
Perangkap 581 – 594
Perangkap Ikan 752 – 753
Perbaiki Atap 163 – 179
Perbaiki Listrik 014 – 046
Perbaiki Mesin 171 – 193
Perbaiki Motor 915 – 904
Perbaiki Rumah 631 – 644
Perbaiki Sepatu 105 – 139
Perbaiki Sepeda 013 – 029
Perbaiki Truk 917 – 938
Perempatan 980 – 999
Pergi ke Pasar 590 – 576
Periksa Kehamilan 703 – 702
Periksa Lisensi 104 – 115
Periksa Makan 141 – 106
Permadani 742 – 747
Permen 669 – 662
Pesawat Terbang 017 – 038
Petani 938 – 917
Peti Mati 569 – 565
Petik Buah 255 – 289
Petik Jambu 966 – 974
Piara Babi 396 – 364
Pick Up 475 – 485
Pikul Air 413 – 429
Pikul Barang 414 – 446
Pil Obat 690 – 676
Pinang 184 – 173
Pinang 409 – 437
Pindah Rumah 700 – 698
Pintu 266 – 274
Piringan Hitam 487 – 459
Pisau 299 – 280
Pisau 604 – 615
Pisau Cukur 036 – 033
Pisau Cukur 878 – 868
Pistol 461 – 477
Pistol Mainan 071 – 093
Podium 358 – 357
Pohon Nipah 803 – 802
Pohon Nyiur 300 – 298
Pokok Pisang 416 – 424
Polisi Lalu Lintas 730 – 749
Pomade 467 – 488
Pomade 862 – 869
Pompa 947 – 942
Pondok 293 – 271
Pos Polisi 887 – 859
Pos Siaga 544 – 531
Pot Bunga 760 – 782
Potong Ayam 323 – 334
Potong Daun 254 – 265
Potong Getah 236 – 233
Potong Ikan 791 – 756
Potong Karet 962 – 969
Potong Kayu 527 – 511
Potong Padi 216 – 224
Potong Pohon 237 – 209
Potong Pohon 732 – 710
Potong Roti 620 – 622
Potong Tembakau 355 – 389
Primadona 073 – 084
Pukat Ikan 270 – 272
Pukul Kentongan 162 169
Pukul Tambur 165 – 154
Pulpen 546 – 514

R
Racun Diri 353 – 352
Radio 304 – 315
Rajang Sayur 997 – 992
Raket 680 – 699
Rakit 907 – 908
Rambut Ikal 212 – 219
Rambutan 937 – 909
Ranjang Lipat 918 – 928
Rantang 479 – 463
Rebus Kain 715 – 704
Rel Kereta 751 – 795
Restoran 610 – 632
Rokok 352 – 353
Rokok Kretek 568 – 578
Rol Film 770 – 772
Rotan 985 – 975
Roti 617 – 638
Roti Butter 161 – 177
Rumah Asap Karet 759 – 787
Rumah di Laut 055 – 089
Rumah Sakit 115 – 104
Rumah Terbakar 312 – 319

S
Sabuk Mas 896 – 864
Sabun 168 – 178
Sabun 292 – 297
Sakit Gigi 563 – 579
Sampan Besar 129 – 113
Sampan Sewaan 684 – 673
Samsu 272 – 270
Sandal 535 – 525
Sandiwara 489 – 455
Sangkar 474 – 466
Sapi 602 – 603
Sapi Berlaga 378 – 368
Sapit Api 835 – 825
Sapu 944 – 931
Sapu Kapur 375 – 385
Sapu Minyak 062 – 069
Sapu Tangan 977 – 961
Sarang Burung 097 – 092
Sarang Burung 213 – 229
Sarang Lebah 332 – 310
Sarden 693 – 671
Sayur 276 – 290
Sayur Asin 923 – 934
Sayur Sawi 826 – 840
Sekolahan 538 – 517
Sekop 065 – 054
Selendang 221 – 243
Selimut 464 – 496
Semangka 829 – 813
Sembahyang 056 – 091
Sembahyang 321 – 343
Sembahyang 455 – 489
Sembahyang 768 – 778
Sembahyang 995 – 951
Sempoa 517 – 538
Semprotan 658 – 657
Semut 273 – 284
Senapan 263 – 279
Sendok 582 – 560
Senter 317 – 338
Sepak Bola 550 – 548
Sepasang Ayam 849 – 830
Sepasang Itik/Bebek 848 – 850
Sepatu Karet 513 – 529
Sepatu Tumit 512 – 519
Sepeda 834 – 823
Sepeda Motor 369 – 362
Seterika 194 – 181
Seterika 868 – 878
Sikat 223 – 234
Sikat Gigi 239 – 205
Sikat Gigi 814 – 846
Sikat Rambut 215 – 204
Simpan Padi 496 – 464
Simpan Perangko 095 – 051
Simpan Uang 092 – 097
Siput 205 – 239
Siput 295 – 251
Siput 523 – 534
Siram Sayur 499 – 480
Sirkus 247 – 242
Songkok/Peci 059 – 087
Stan Gun 468 – 478
Stempel 199 – 180
Suami Istri 025 – 035
Suami Istri 674 – 666
Sukat Kain 134 – 123
Sulap 079 – 063
Sultan 241 – 206
Sumbu Petromak 756 – 791
Surat 403 – 402
Surat Cinta 647 – 642
Surat Kabar 627 – 611
Surat Kuno 520 – 522
Susah Hati 709 – 737
Susu 288 – 267
Susu 657 – 658
Susu Bubuk 921 – 943
Susu Kaleng 844 – 831
boombet

T
Tahu 433 – 436
Tahu 694 – 681
Tali 448 – 450
Tambal Ban 889 – 855
Tampi Padi 495 – 451
Tampung Pukat 986 – 983
Tanah 002 – 003
Tanam Kelapa 070 – 072
Tanam Padi 491 – 456
Tang 769 – 762
Tangga 318 – 328
Tangkap Anak Babi 108 – 107
Tangkap Babi 539 – 505
Tangkap Judi 178 – 168
Tangkap Kepiting 074 – 066
Tangkap Pecandu 738 – 717
Tangkap Tikus 876 – 890
Tanjung Bongai 183 – 186
Tapak Tangan 634 – 623
Tapis 208 – 207
Tarik Sampan 308 – 307
Tas 894 – 881
Tas Kertas 778 – 768
Tas Kulit 446 – 414
Tas Ravia 564 – 596
Tas Tangan 265 – 254
Tas Uang/Dompet 374 – 366
Taxi 981 – 994
Tebu 718 – 728
Teh Obat 010 – 032
Teklek 542 – 547
Telepon 232 – 210
Telepon 558 – 557
Tembak Macan 382 – 360
Tembakau 792 – 797
Tembakau Pipa 419 – 412
Tempat Lilin 514 – 546
Tempat Rokok 866 – 874
Tempat Sirih 064 – 096
Tempat Tidur 450 – 448
Tengok Orang Sakit 116 – 124
Tengok Orang Sakit 385 – 375
Tengok Tahanan 723 – 734
Tentara 656 – 691
Tentara 886 – 883
Tenun Pucung 015 – 004
Tepung 287 – 259
Tepung 421 – 443
Tepung Kopi 050 – 048
Terang Bulan 157 – 158
Terhalang 761 – 777
Terhalang 762 – 769
Terlanggar 281 – 294
Terlanggar 408 – 407
Terlanggar 537 – 509
Terlanggar 716 – 724
Termos 735 – 725
Terong 873 – 884
Tertabrak 721 – 743
Tiang Kapal 775 – 785
Tidur 494 – 481
Tikar 681 – 694
Tikus Makan 904 – 915
Timah 181 – 194
Timang Anak 274 – 266
Timba 933 – 936
Timbangan 885 – 875
Tinta 935 – 925
Tinta Cina 689 – 655
Tinta Stempel 198 – 200
Tiup Harmonika 870 – 872
Toko 030 – 049
Toko Besar 007 – 008
Toko Kain 200 – 198
Toko Mas 174 – 166
Tokong Tepi Jalan 049 – 030
Topi 234 – 223
Tow Yu 245 – 201
Truk 336 – 333
Truk Barang 629 – 613
Truk Militer 020 – 022
Truk Minyak 955 – 989
Truk Muat Kayu 805 – 839
Tugu 572 – 570
Tukang Jam 169 – 162
Tukang Pulpen 170 – 172
Tukar Cincin 076 – 090
Tuli 597 – 592
Tulis Surat 547 – 542
Tupai 639 – 605
Tusuk Gigi 794 – 781

U
Uang 033 – 036
Uang 932 – 910
Uang Logam 726 – 740
Uang Perak 329 – 313
Ubi 368 – 378
Ubi Kayu 970 – 972
Ubi Keladi 847 – 842
Ubi Ubat 098 – 100
Udang Kering 395 – 351
Udang Ketam 000 – 998
Ular 592 – 597
Ular Daun 381 – 394
Ular Sawah 606 – 641
Usung Ikan 790 – 776

W
Wanita Pulang 209 – 237
Wat Siam 138 – 117
Weker 842 – 847

telanjang

buku tafsir mimpi 2d lengkap

BUKU TAFSIR MIMPI 2D

togel

01 = 05-95-12-45
Setan – Bandeng – Obor –
JambuMente – Tangan –
BetaraKala

02 = 16-53-09-35
Sarjana – Bekicot – LoncatTinggi –
Wortel – Sandal – BetaraBrahma

03 = 32-53-85-25
OrangMati – Angsa – LoncatGalah
– Sawi – Kaki – Subali

04 = 12-65-05-15
Kwan in – Merak – LompatJauh –
Kangkung – Balon – DewiRatih

05 = 01-89-10-39
KepalaRampok – Singa –
LoncatIndah – KayuManis –
KeretaApi – GuruLangit

06 = 20-91-51-41
DewiBulan – Kelinci – Renang –
Kapas – Boneka – DewiSri

07 = 24-58-57-08
Pelayan – Babi – PerahuLayar –
Bawang – Pancing – Sulatri

08 = 17-57-04-07
MalingKecil – Macan – MotorBoat –
Kecubung – Pasar – TalaMaria

09 = 33-87-88-37
Jendral – Kerbau – Mendayung –
Pepaya – Jala – Bima

2

10 = 18-82-03-32
Kelenteng – Kelabang – Menyelam
– Kelapa – Bir – SangPamuji

11 = 15-77-02-27
MenteriSerakah – Anjing –
LariCepat – Sapu – Kipas –
Sengkuni

12 = 04-69-17-19
PenasehatPerang – Kuda –
LariGawang – Lemon – BolaLampu
– Wibisana

13 = 14-79-07-29
PenjagaPintu – Gajah – LariEstafed
– KipasAngin – Keris – PrabuKesa

14 = 13-96-08-46
PotongBabi – Onta – TolakPeluru –
Jembatan – Spet(SUNTIKAN) –
JayaLangsuan

15 = 11-54-00-04
Hakim – Tikus – LemparMartil –
KantorPos – Skrup – Kresna

16 = 02-74-15-24
OrangSakitGUDIK – Tawon –
LemparCakram – Surat – Nanas –
Jembawan

17 = 08-88-13-38
Pemadat – Bangau –
LemparLembing – Durian –
Telepon – ButoTerong

18 = 10-78-01-28
KasUang – Kucing – PoloAir –
Lombok – KantorPolisi – Bisma

sd

19 = 27-62-54-12
PelacurKelasTINGGI – KupuKupu –
SepakBola – srikaya(sirsat) –
BanSepedah – Banowati

20 = 06-72-19-22
ISTRIsejati – Lalat – VollyBal – Palu –
BanMobil – Setiawati

lucky4d.net

21 = 22-93-55-43
PelacurUMUM – Walet –
BuluTANGKIS – Permen – Kapak –
Lesmanawati

22 = 21-70-50-20
PetiMati – Capung – Tenis – Terong
– Harmonika – Arjuna&Sembadra

23 = 30-84-81-34
SetanGantung – Kera – BolaBasket
– Pisang – Piano – Wilkampana

24 = 07-66-14-16
SumberAir – Katak – TenisMeja –
SikatGIGI – Padi – DewaRUCI

25 = 35-85-82-03
MenantuRaja – Rajawali – Baseball
– Jagung – TapalGIGI –
KangsaDEWA

26 = 31-90-80-40
Raja – Naga – Hockey – Ganggang
– MesinJAHIT – SamiAji

27 = 19-61-06-11
WanitaCantik – KuraKURA –
BolaSODOK – SabunBUBUK – Otak –
DewiSupraba

28 = 29-68-56-18
PencariKAYU – Ayam – Menembak
– Tomat – Jarum – Nakula

29 = 28-63-53-13
PendetaSAKTI – Belut – Panahan –
Kursi – Koran – Sidiwacana

30 = 23-99-58-49
Nelayan – IkanMAS – AngkatBESI –
Belimbing – WC – NagaTATMALA

31 = 26-94-59-44
Kelamin – Udang – Senam –
CacingPita – SangkarBurung –
YuyuRumpung

32 = 03-60-18-10
AhliNUJUM – Ular – Yudo –
KamarMandi – Tali – AbiYASA

33 = 09-86-16-36
Pengemis – LabaLABA – Gulat –
Gigi – Sabun – Petruk

34 = 36-73-89-23
OrangBUTA – Rusa – Silat – Jamu –
ParuPARU – Destarata

35 = 25-75-52-02
Wanita – KAMBING – Tinju –
Lambung – JalanJALAN – Drupadi

36 = 34-83-87-33
PendetaWANITA – Musang –
BalapSEPEDAH – MANGGIS –
RumahObat – SayemPraba

37 = 38-59-83-09
OrangBONGKOK – IkanGAbus –
BalapMOBIL – Anggur – BH – Truk –
Gareng

38 = 37-67-84-17
PutriRAJA – Cendrawasih –
BalapSEPEDAHmotor – Engsel –
Drum – Untari

39 = 44-55-77-05
Kekasih – Kalajengking –
BalapKUDA – Topi – Bemo –
Narasuma

40 = 43-76-78-26
Penolong – Glatik – Golf – Tang –
Peci – Widura
PULAUDEWA

41 = 49-56-76-06
Pahlawan – Kepiting –
LompatKUDA – Lilin – Sabuk –
Warsaya

42 = 45-97-72-47
JejakaTUA – Buaya – GerakJALAN –
Catur – Dokter – LesmanaWIDAKTA

43 = 40-71-41-21
JANDAmuda(Rondho) – IkanSURO
– Anggar – Mawar – Grendel –
SumbaDRA

44 = 39-81-86-31
Berandal – Badak – SkiAIR –
Seruling – Sisir – Citraksa

45 = 42-51-75-01
Pengembara – Banteng –
TerbangLAyang – Kendi – Tas –
Rama

46 = 48-64-73-14
NenekMOYANG – OrangUTAN –
TerjunBEBAS – Sikat – Toko –
HyangWENANG

47 = 50-92-21-42
Banci – Zebra – UpacaraBENDERA –
Tangga – Hotel – Stuna

48 = 46-00-79-50
SiCEROBOH – Landak – MainCATUR
– Garuk – GedungBIOSKOP –
Dasamuka

Cerita Dewasa Forum Semprot Buka Bukaan 17 Tahun (BB17) | Kumpulan Cerita Sex Terbaru,Cerita Dewasa Hot 2016,Tante Girang,Abg,Perkosaan,PelaJar,Stw,Sedarah,Cerita Sex, Cerita Seks, Cerita Dewasa, Cerita Mesum, Cerita Bokep, Cerita Ngentot, Cerita Hot, Cerita Lucah, Cerita Perawan, Kisah Sex, Kisah Seks, Kisah Dewasa, Kisah Mesum, Kisah Bokep, Kisah Ngentot, Kisah Hot, kisah Perawan

49 = 41-80-70-30
Drakula – Kelelawar –
MendakiGUNUNG – Cetok – Rok –
BetariDURGA

50 = 47-98-74-48
OrangESKIMO – Beruang –
PembawaOBOR – Pacul – Guru –
Bagong

51 = 55-45-22-95
AhliFILSAFAT – Kerang – PateLELE –
Tebu – Celana – Narodo

52 = 66-03-99-85
RajaLAUT – IkanPAUS – MainTali –
Matahari – Dompet – Antasena

53 = 82-02-35-52
PenjualSILAT – IkanDURI – Akrobat
– Rambutan – Taxi – AbiMANYU

54 = 62-15-95-65
RAJAkera – IkanLELE – SEPATUroda
– Kalung – Dokar – KeraHANOMAN

55 = 51-39-20-89
Pertapa – Kanguru – Kasti – Gelang
– Kemaron – RDseta

56 = 70-41-71-91
Budak – IkanDUYUNG – BERINGEN
– Kenanga – Cikar – Limbuk

57 = 74-08-47-58
AnakSAKTI – UlatSUTRA –
LAYANGlayang – Sepatu – Ranjang
– GatotKACA

58 = 67-07-94-57
Penari – CumiCUMI –
MainKELERENG – RUMAH –
Sekolahan – Selir

59 = 83-37-38-87
PutraRAJA – KakakTUA – DAKON –
Kedondong – Kaos – RD lesmana

60 = 68-32-93-82
KepalaPOLISI – Cecak – Karambol –
Delima – Handuk – Sentiyaki

PANGERANTOTO2

61 = 65-27-92-77
Pedagang – Kecoak – Gendongan
– KacaMATA – BUKU – BalaDEWA

62 = 54-19-27-69
Pagoda – WalangKADUNG – Petan
– Termos – SelendangPELANGI –
CANDIsaptaARGA

63 = 64-29-97-79
PendekarWANITA – Kumbang –
trekSANDO – Bantal – Jendela –
Larasati

64 = 63-46-98-96
DewaUANG – KudaLAUT –
Bandulan – Apel – Guling –
BetaraINDRA

65 = 61-04-90-54
RajaSETAN – IKANhiu – Kayang –
Klompen – Petromak –
KalaSRINGGI

66 = 52-24-25-74
DewaBUMI – Jerapah – Sawatan –
Sukun – Gelas – AntaBOGA

67 = 58-38-23-88
PenjualDAGING – BurungONTA –
Egrang – Sendok – KorekAPI –
ABILAWA

68 = 60-28-91-78
PembuatPEDANG – BurungHANTU
– PanjatPINANG – Pisau – Garbu –
Cepot

69 = 77-12-44-62
PencariJEJAK – MIMI – Engklek –
Gunting – Gunung – AntaREJA

70 = 56-22-29-72
Palingma – Keledai –
TarikTAMBANG – LampuMINYAK –
RumahMAKAN – AdipatiKARNA

71 = 72-43-45-93
Pemburu – MacanTUTUL –
LemparKARET – Sumur – Baju –
Pandu

72 = 71-20-40-70
DewaLANGIT – IkanTERBANG –
Okol – KranAIR – ARLOJI –
BetaraGuru

73 = 80-34-31-84
TuanTANAH – Semut – Tulupan –
AntingAnting – Bintang –
Dursasana

74 = 57-16-24-66
BajakLAUT – Pinguin – Setipan –
Gentong – Radio – Indrajit

75 = 85-35-32-53
SuamiISTRI – Bebek – BalapanLARI
– Nangka – Lemari –
Ratih&Kamajaya

76 = 81-40-30-90
JendralWANITA – Nyamuk –
Teplekan – Mata – Timbangan –
Srikandi

77 = 69-11-96-61
Walikota – Penyu – Bengkel –
Cincin – Payung – Togog

78 = 79-18-46-68
OrangKAYA – IkanGERGAJI –
BalapBECAK – Semangka – Wajan –
Lesmana MandraKumala

Cerita Dewasa Forum Semprot Buka Bukaan 17 Tahun (BB17) | Kumpulan Cerita Sex Terbaru,Cerita Dewasa Hot 2016,Tante Girang,Abg,Perkosaan,PelaJar,Stw,Sedarah,Cerita Sex, Cerita Seks, Cerita Dewasa, Cerita Mesum, Cerita Bokep, Cerita Ngentot, Cerita Hot, Cerita Lucah, Cerita Perawan, Kisah Sex, Kisah Seks, Kisah Dewasa, Kisah Mesum, Kisah Bokep, Kisah Ngentot, Kisah Hot, kisah Perawan

79 = 78-13-43-63
JendralSERAKAH – OrongORONG –
Okol – JerukBALI – kompor –
suyudana

80 = 73-49-48-99
KepalaDESA – Bajing – Apolo –
potlot – Ceret – Semar

boombet

81 = 76-44-49-94
Penipu – Kancil – Damdaman –
Hidung – Cangkir – AswaTAMA

82 = 53-10-28-60
Gembala – KudaNIL – AS – Telinga –
Berlian – Udawa

83 = 59-36-26-86
IbuSURI – IkanLAYUR – DADU –
Kumis – Pipa – DewiKUNTI

84 = 86-23-39-73
Budha – Kalkun – Salto – Mulut –
KacangTANAH – Bagaspati

85 = 75-25-42-52
WanitaSIHIR – Jangkrik –
LatihanHANSIP – Teratai – Pintu –
SarpaKENAKA

86 = 86-33-37-83
DewaMAUT – IkanSAMPAN –
GerakBADAN – Salak – Rokok –
Yamadipati

87 = 88-09-33-59
OrangGILA – Betet – KerjaBAKTI –
Botol – Toilet – Buriswara

88 = 87-17-34-67
DewiMEGA – DOMBA –
BalapKARUNG – JERUKmanis –
piring – Wilutama

89 = 94-05-67-55
Pemabuk – IkanBENDERA –
Setopan – JerukKEPROK – EMBER –
Bomanarakasura

90 = 93-26-68-76
Tawanan – Trenggiling –
PerempatanJALAN – PIL – Sawah –
Shinta

91 = 99-06-66-56
SilumanAIR – SERIGALA – Ambulan
– Bambu – Toples – Witaksini

92 = 95-47-62-97
PutriKIPASbesi – IkanTENGIRI –
GarisFINISH – Apokat – Sarung –
SitiSUNDARI

93 = 90-21-61-71
Penjilat – BabiHUTAN –
PerahuLAYAR – KaosKAKI –
LAPANGAN – Durna

94 = 89-31-36-81
KwanKONG – IkanKAKAP –
Pemandian – Jambu – Pen – P.Salya

95 = 92-01-65-51
Petani – Perkutut – JalanRAYA –
Kunci – PisauCUKUR – Irawan

96 = 98-14-63-64
Prajurit – IkanNUS – Laut –
Mangga – MinyakANGIN –
CITRAYUDA

97 = 00-42-11-92
RAKSASA – TOKEK – KaliBRANTAS –
SIRSAT – LemariES – PRAHASTA

98 = 96-50-69-00
PenjagaMALAM – Tongkol – TV –
Lengkeng – Kecelakaan – Trijati

99 = 91-30-60-80
HidungBELANG – BurungJALAK –
BAYI – Kodak – Meja – Arjuna

00 = 97-48-64-98
Penyair – Tapir – Sempritan –
Rembulan – Tanggalan –
KumboKARN0

12

cerita sex bergambar – mesum di dalam kelas

cerita sex bergambar – mesum di dalam kelas

cerita mesum di kelas 2

Namaku Rifan, panggilannya Ifan. Cerita ini setahun lalu, waktu aku masih kelas 2 SMU (sekarang kelas 3). Dalam soal sex, aku mengenal diri sendiri sebagai orang yang nafsu besar dan suka nekat demi kepuasan sex saya sendiri.

Aku sering mengintip cewek-cewek sekolahku yang sexy sambil onani, nafsuin, dan sebagainya dari berbagai tempat sepulang sekolah. Misalnya, mengintip cewek-cewek cheerleaders kalau sedang latihan dari jendela kelas di tingkat dua. Pernah juga nekat bersembunyi di dalam WC cewek (untungnya saja tempatnya bersih) dan mengintip paha?paha ataupun celana dalam cewek-cewek dari kolong pintu yang sedang ganti baju olahraga, habis pipis, dan lain-lain. Bahkan tidak hanya siswi-siswi saja yang jadi ‘korban’ pelampiasan sex, guru-guru wanita yang nafsuin, cantik, sexy dan sebagainya juga pernah.

Seperti telah dibilang tadi, waktu saya kelas 2, di kelas ada seorang cewek cantik, namanya Vina. Tapi tidak seperti biasanya, nafsu tidak bergejolak, hanya biasa-biasa saja. Malah, yang ada aku justru jatuh cinta sama dia. Dan kayaknya sih dia juga. Tidak hanya itu, anak-anak juga sering meledek ataupun mencomblangkan aku sama dia.

Pada awalnya saat aku melihat tingkah laku dan ekspresi wajahnya, aku menilai dia sebagai cewek yang bukan nafsu besar. Vina memang tidak sexy, badannya tidak berisi-berisi banget. Pantatnya juga tidak bahenol. Dadanya juga mungkin kurang sedikit dari 34. Tapi kulit putihnya, pahanya yang sering kelihatan dan leher seragamnya yang suka kendor membuat nafsuku jadi lama-lama bergejolak. Model rambutnya sangat kusuka. Ikal, belah tengah agak ke pinggir, dan berwarna hitam kebiruan/blue black. Tapi, pikiranku tertutup oleh Ja-Im (jaga image) di depan dia, dan berpikir nanti saja kalau sudah jadian saja baru bisa ngapa-ngapain.

Suatu hari, aku menjalankan niat nekatku seperti biasa. Pertama aku bersembunyi di WC kamar mandi cewek. Aku tahu pada hari itu cewek-cewek cheer mau gladi resik, jadi sekalian memakai seragam lomba yang tentunya sedikit terbuka (sudah gitu ditambah pula cewek-ceweknya sexy-sexy lagi). Yang kulihat waktu itu adalah beragam model celana dalam yang beberapa menyelip di belahan pantat, mulai dari yang putih polos, polkadot, biru, dan lain-lain.

Barang yang di bawah segera berdiri tegak, dan aku mencoba membuka retsleting perlahan. Setelah beberapa saat aku mulai onani, tiba-tiba ada cewek yang masuk ke WC, lalu ngobrol-ngobrol sama cewek-cewek cheers itu. Dan ketika kulihat sepatunya, ternyata Vina. Dia lalu sedikit membetulkan rok abu-abunya, kemudian mengangkat kedua kakinya bergantian ke tembok untuk membetulkan tali sepatu. Saat itu kulihat jelas paha mulusnya yang putih bersih. Betapa kencangnya barangku waktu itu. Tapi sebelum aku bisa mengeluarkan spermaku, cewek-cewek sudah pergi semua. Akhirnya aku mengambil tempat lainnya itu dari kelas. Aku mengintip dan melanjutkan onani sambil duduk di kursi dekat jendela. Fuuhh.., cheers itu sexy-sexy sekali.

Tidak lama, tiba-tiba ada seseorang yang lewat di depan kelasku yang sepertinya adalah cewek. Tiba-tiba lagi, belum sempat aku membetulkan celana, cewek tersebut masuk kelasku. Ternyata si Vina..! Kagetku tidak dapat dideskripsikan dengan kata-kata ataupun tulisan dengan bahasa apapun. Maluku juga bernasib sama. Cat merah pun mungkin masih kalah merah dibanding wajahku.

Vina lalu setengah berteriak, “Yaampuunn.., si Ifaan.. ngapain kamuu..?” (Vina kalau ngomong denganku pakai aku-kamu).
Vina melihatku dengan setengah senyum malu-malu. Bibirnya yang tersenyum dia tutupi dengan kedua telapak tangannya seperti orang menyembah.
Dengan terbata-bata aku berbicara, “Eehh.., Vin.., ini..”
Dia langsung memotong omongan gagapku itu, kembali dengan ekspresi senyuman, “Hahaa.., dasar..! Sini dong bantuin nyariin buku LKS-LKS yang ketinggalan..”
Sejenak aku justru bingung. Vina yang sudah melihatku setengah bugil bawah kok biasa-biasa saja, dan malah minta tolong mencarikan buku lagi..? Pikirku, ya sudahlah.., semoga saja dia tidak ’ember’ (cerita-cerita sama orang lain). Dengan pura-pura tidak ada apa-apa, aku langsung menghampirinya dan membuka serta mencari-cari di lemari kelas. Vina berdiri di dekatku sambil membungkuk. Waktu aku sedang mencari-cari buku, aku menyadari kalau Vina memperhatikan aku.
Saat kulihati dia, dan kutanya, “Kenapa, Vin..?”, dia hanya menjawab, “Ehem.., Ooh.., enggaak..” dengan nada manja.

Lalu sekilas kulihat leher seragamnya agak turun, sehingga buah dadanya yang terbalut bra terlihat. Memang sih tidak besar dan tidak kecil, tapi dapat membuat nafsuku bangkit. Lalu kuteruskan lagi mencari buku-bukunya. Tahu-tahu, Vina mendekatkan wajahnya ke pipi kananku, dan menciumnya lembut. Akibatnya, bulu kudukku jadi merinding. Apalagi ditambah ciuman Vina merambat sampai ke daerah kuping.

Aku setengah berbisik, “Vin..,” dia malah meneruskan ciumannya ke bibirku.
Tanpa pikir panjang, kuterima dan kubalas ciumannya. Tidak mau kalah. Vina lalu melingkari kedua tangannya di leherku. Aku pun memeluk badan pinggangnya sambil sekali-sekali kuelus pantatnya. Vina memulai ciuman lidahnya. Kubalas lagi, kutabrak-tabrakkan lidahnya di dalam mulutku itu dengan lidahku. Ternyata diam-diam Vina nafsuan juga. Aku mencoba menyelipkan salah satu tanganku ke balik kemeja seragamnya yang sudah keluar. Punggungnya benar-benar enak dielus.

Ciumanku sudah lumayan lama. Vina nampak menikmati mengulum-ngulum lidahku. Kemudian, Vina membuka kemejanya sendiri dan kemejaku juga. Untung saja waktu itu aku kebetulan tidak memakai kaos dalam, jadi tidak terlalu repot-repot. Vina lalu mencopot bra-nya, modelnya yang tidak memakai tali. Saat sepintas kulihat, payudaranya nampak kencang dan sedikit membesar, mungkin ereksinya cewek. Apalagi saat kuraba-raba, terasa sekali betapa kencangnya payudara Vina. Putingnya berwarna coklat gelap.

Masih dalam posisi berdiri, kuturunkan kepalaku dan kuelus payudara indahnya itu dengan lidahku. Sekelilingnya kubasahi dan kujilati kembali. Vina menikmati jilatan lidahku ke payudaranya. Ia meresponnya dengan, “Aahh.., uughh..,” dan dengan sedikit jambakan ke rambutku. Tidak berapa lama setelah menghisap ‘pepaya bangkok’, Vina menuntunku untuk duduk di kursi, dan dia melucuti celana abu-abu dan celana dalamku. Vina ingin ‘spongky-spongky’ (oral seks).

Sebelum mulai, Vina sempat mengocok-ngocok sedikit sambil mendesah, “Aghh.., ahh..,”
Kini aku tahu bagaimana rasanya apa yang banyak orang bilang seperti terkena getaran atau sengatan listrik. Barangku langsung ereksi sekeras-kerasnya. Vina mulai pelan-pelan memasukkan barangku ke mulutnya, agak malu-malu.

Saat bibirnya mengenai ujung barangku itu, aku langsung refleks mendongak ke atas, kedua tanganku mencengkeram pinggir meja dan kursi dengan keras. Namun, setelah beberapa lama Vina naik turun menghisapi barangku, sudah mulai biasa. Ternyata nikmat sekali. Vina juga sekali-sekali menjilati sekeliling barangku, dan kemudian lanjut menghisap. Saat itu mungkin itulah ereksi terbesar dan terkerasku selama ini, dan juga mungkin terpanjang.

Vina memegang pangkal batang kejantananku dengan keras. Vina yang kadang mengelus bulu testisku dan menjilatinya membuatku sangat geli namun bukan geli untuk tertawa, melainkan geli nikmat. Selama kegiatan sex itu, aku dan Vina tidak mengeluarkan dialog apa-apa kecuali hanya mendesah, “Aghg.. ehh..” dan desahan-desahan lainnya.

Tidak lama kemudian, Vina tidak mendudukiku, tapi ia justru berjongkok dan mulai meng-onani-kan aku. Sejenak aku berpikir mungkin ia belum mau perawannya hilang. Tetap saja pada akhirnya aku tidak perduli. Aku menerima kocokannya yang ternyata lebih enak daripada kocokanku sendiri. Apalagi bila kocokan tangannya mengenai pangkal kepala penisku, wuiihh.., mungkin seperti listrik ratusan volt. Mungkin karena nafsuku yang sangat besar, orgasme-ku sedikit lagi tercapai.

Aku langsung menyuruh Vina bersiap-siap, meskipun untuk ngomong pun susah karena desahan, “Vin.., ehh.. hh.. bentar lagi..”
Vina tidak menjawab. Namun dia sudah siap membuka rongga mulutnya di depan kemaluanku.
Lalu, “Croott..!” akhirnya aku ejakulasi.
Setelah beberapa semprotan, aku sempat berhenti beberapa detik, dan kuangkat badan Vina. Aku bermaksud untuk menyiram spermaku tidak hanya di wajahnya saja, namun di payudaranya juga (seperti di film-film biru).

Akhirnya setelah kutahan, kuteruskan siraman air maniku itu ke dadanya, meskipun tinggal beberapa semprotan. Vina kemudian terdiam sejenak. Dia menghempaskan kelelahannya. Sambil melihati dadanya yang tersiram mani, ia juga mengelap wajahnya yang lebih penuh dengan cairan hangat putih kental dengan telapak tangannya.

Vina lalu berkata, “Iiihh.., Ifan banyak amat siihh..!” sambil tersenyum.
Kemudian ia mengambil handuk kecil yang sering ia bawa dari tasnya, dan lanjut membersihkan maniku lagi. Setelah itu, ia yang masih telanjang bulat menduduki pahaku sambil melingkari tangannya di leherku.
Lalu ia berkata, “Fan.., yang ini (sambil menunjuk ke selangkangangannya) jangan dulu yah.., kalo mau kayak tadi aja..”
Aku langsung mengerti maksudnya dengan mengangguk sambil tersenyum.

Kemudian, setelah ia memelukku dengan erat, ia menyuruh supaya segera berpakaian.
“Fan.., ayo beres-beres, pakean lagi.., nanti tau-tau ada guru atau petugas sekolah loo..!”
Aku dan Vina segera berpakaian dan keluar kelas dengan hati-hati setelah mengambil LKS yang dia cari tadi, dan memasang tampang biasa-biasa supaya tidak dicurigai.

Malamnya, akhirnya aku dan Vina resmi jadian. Lumayan aneh kan, terbalik, jadian setelah bercinta duluan. Sejak itu hingga sekarang, aku tidak pernah lagi mengintip dan onani melihat cewek cheers, di WC cewek ataupun guru-guru wanita.

cerita sex bergambar – mesum di dalam mobil

cerita sex bergambar – mesum di dalam mobil

cerita seks bergambar hotel 2

Aku mengenalnya tanpa sengaja, waktu itu hujan deras mengguyur Jakarta. Kukendarai mobilku hati-hati, karena memang pandangan amat terbatas. Sebuah metro mini mendadak memotong haluan, aku benar-benar kaget, secara reflek kuinjak rem dan tangan kiri mengubah persneling ke gigi netral sambil membanting stir ke kiri, nyaris menghantam trotoar.

Sambil bersungut kulihat metro mini yang sudah demikian penuh mengambil penumpang, aku hanya tertegun memperhatikannya. Saat hendak menjalankan mobil, perneling masuk gigi satu, kulihatseorang gadis melambaikan tangan, segera kembali rem kuinjak, gadis berpakaian putih-putih itu langsung masuk ke mobil.
“Numpang ya mas..?” katanya.
Aku tersenyum dan mengangguk, “Kehujanan..?” tanyaku sekenanya.

Akhirnya kami berkenalan, “Nama saya Putri..” ia menyebut namanya sambil kami berjabat tangan.
“Saya Harnoto..” aku pun memperkenalkan diri.
Setelah berbasa-basi sana-sini sambil menanyakan tempat tinggal dan sebagainya, ternyata diatinggal di sekitar Kranji. Sepanjang jalan kulirik gadis itu yang ternyata masih kelas tiga SMA, tubuhnya yang terbungkus baju basah agak menggigil, blouse-nya melekat memperlihatkan bra dan isinya yang ukurannya lumayan.

Sampai di Kranji, Putri turun dan melambaikan tangannya. Aku pun menggenjot pedal gas tanpa pernah memikirkannya lagi. Delapan hari setalah pertemuan itu, aku tengah berbelanja kebutuhan anak-anakku, susu, pasta gigi, sabun, dan sebagainya, maklumlah istriku telah meninggal setahun lalu karena penyakit. Kini aku adalah bapak sekaligus ibu bagi ketiga anakku yang masih kecil-kecil. Yang tertua baru kelas 1 SD.

Saat antri di kasir, tiba-tiba terdengat suara ringan memanggil namaku, “Mas Harnoto..”
Aku menoleh dan tersenyum, lupa-lupa ingat pada seorang cewek dengan t-shirt dan jeans-nya. “Aku Putri.., lupa ya..?”
Sambil berusaha keras mengingat, aku masih tersenyum, akhirnya aku ingat, ini anak SMA yangkehujanan seminggu lalu.

Singkat cerita kami kembali bersamaan, kali ini Putri lebih banyak ngobrol tentang berbagai hal, aku hanya menjadi pendengar setia.
Saat mendekati rumahnya, Putri mempersilakan mampir, tapi aku menggeleng, “Lain kali..,” ujarku basa-basi.
“Mas.. lusa aku pesta perpisahan sekolah, boleh dong Mas anterin..?” pandangannya begitu memohon.
Akhirnya aku mengiyakan.

Sore sekitar pukul 18:30, aku menunggu Putri di tempat yang dijanjikan, karena jalan ke rumahnya tidak mungkin dilalui mobil. Aku berpakaian sepantasnya dan Putri mengenakan gaun malam ungu, tampak begitu dewasa. Belahan lehernya yang agak dalam membuat dua bukit kembarnya tersembul apabila dia salah posisi. Diam-diam jantungku berdegup melihat semua itu. Pesta perpisahan berlagsung meriah, meski aku kurang bisa menimati, tapi aku duduk bertahan sampai selesai.

Sekitar pukur 23:00, acara selesai. Putri mengajakku pulang.
“Acaranya menarik nggak..?” tanya Putri lincah.
Aku hanya tersenyum menatapnya.
“Anak-anak nggak apa-apa ditinggal, maaf ya ngrepotin..” kembali Putri berkata lincah, aku masih tersenyum.
“Mas, jalan-jalan dulu yuk..!” ajak putri.
“Udah malem, mau kemana..?” aku terus-terang jadi bingung.
“Muter-muter aja..!” pintanya lagi, “Sambil ngobrol..”
Kupikir, daripada sumpek, kuiyakan ajakannya.

Kuarahkan mobil menuju jalan tol Jakarta-Cikampek.
Begitu melewati pintu gerbang, “Ke Purwakarta aja mas..!” Putri memutuskan.
Aku mengangguk. Kami berbagi cerita tentang kehidupan kami sehari-hari.
“Berat ya beban mas, ditinggali tiga anak.” ujarnya pelan, meyakinkan.
Aku hanya menarik nafas mengingat istri tercinta yang telah tiada. Putri memilih-milih CD dan akhirnya memuttar koleksi lagu-lagu kenangan Rafika Duri.

Kira-kira mendekati Cibitung, putri merebahkan kepalanya ke pundakku, kurasakan kelembutan rambutnya yang lebat. Putri memiliki paduan badan yang seimbang, dengan tinggi 165 cm dan berat 50 kg, sungguh ideal, bibirnya agak tebal dan bentuknya melengkung ke bawah. Kurasakan aroma keharuman tubuhnya. Entah darimana mulanya, tiba-tiba tangan kriku telah merengkuh pundaknya. Kubelai pipinya yang halus, sementara tangan kanan tetap memegang stir. Putri tersenyum, dalam keremangan nampak begitu indah tatapan sendu matanya. Putri semakin dalam membenamkan kepalanya ke pundakku, tangannya tersandar di paha kiriku.

Setelah setahun lebih tidak berdekatan dengan wanita, gelora dadaku tidak lagi tertahankan, jantungku berdegup amat keras tidak beraturan dan celanaku semakin terasa sesak. Putri kembali tersenyum.
Tanpa kuduga, tiba-tiba Putri mengecup pipiku, “Aku mengagumi mas.. sejak pertama ketemu.” katanya lirih, amat dekat di telingaku, sehingga dengus nafasnya begitu dekat di pipiku.
Batinku semakin tidak menentu, kembali aku dikejutkan oleh gesekan lembut tangan Putri tepat di alat vitalku yang terbungkus rapat.
Aku kaget saat Putri tertawa kecil, “Udah kelamaan ya..?”

Dia terus mengelus-elus alat vitalku yang kian mengeras. Tangan kiriku tiba-tiba punya keberanian untuk menyentuh tonjolan di dada kiri Putri, bra yang keras membuatku penasaran.
“Sebetantar..” kata Putri.
Dia merapikan duduknya, menyondongkan tubuhnya ke depan dan tangannya bergerak ke belakang. Melihat gerakan ini aku belum mengerti apa maksudnya. Saat dia melepas bra-nya dan melempar ke jok belakang, barulah aku memahami semuanya. Tanpa tunggu lebih lama lagi, aku langsung merengkuh pundaknya dan tanganku menyelusup ke dalam gaun ungunya, hatiku bergetar saat menyentuh tonjolan daging empuk di dada Putri. Kuremas pelan-pelan sambil sesekali memelintir puting yang kecil dan lembut.

Aku terkaget-kaget saat tiba-tiba Putri melepaskan ikat pinggangku, melemparnya ke jok belakang, menyingkap kemejaku dan kemudian membuka resliting celanaku. Mobil kupacu pelan dan kuarahkan ke lajur kiri, jantungku terus berdegup. Apalagi saat tangan lembut Putri menyerobot batang vitalku dan mengeluarkannya, tangan kirinya membimbing tangan kiriku agar terus ke bawah. Dengan segala ketrampilan, jemariku menyentuh bulu-bulu lebut dibalik CD Putri, mengelusnya sambil menahan nafas. Putri menggelinjang kegelian, tangan kanannya terus meremas halus batang vitalku. Mendadak sebuah gerakan tidak terduga dilakukan Putri, kepalanya menuju ke arah batang vitalku, aku kaget, kugeser tempat duduk, dan kustel agak merebah sandarankursiku, sambil terus menyetir, kuatur agar kepala Putri leluasa di pangkuanku. Aku tidak mau kepalanya yang indah tersenggol stir.

Pelan-pelan Putri mengecup, melumat dan menyedot batang vitalku, sambil kaki tetap menginjak pedal gas, pantatku bergerak seirama sedotan mulut Putri, tangan kiriku berpindah-pindah antarapayudara yang lembut namun kenyal dan selipan di kedua pahanya. Mobil masil meluncur menuju arah Purwakarta, makin lama sedotan Putri semakin liar, bajuku berantakan, gaun Putri juga tersingkap tidak karuan. Putri terus melumat, menjilat dan menyedot batang vitalku yang kian mengeras, desahan nafasnya dan degup jantungku berpacu bak kuda balap. Putri terus menyedot, sementara jemari kiriku menari-nari di selangkangan Putri. Putri mendesah, seiring mulaibasahnya selangkangan, batang vitalku pun mengeras. Aku terus memelintir klitoris, dan jemariku menyusup semakin dalam.

Putri merapatkan kedua kakinya, mulutnya terus mengulum dan menyedot. Tiba-tiba Putri mendesah dan menggigit batang vitalku, aku kaget.
“Maaf..!” ujarnya.
Rupanya dia telah orgasme. Kembali Putri mengulum batang vitalku, pinggangku pun bergerak turunnaik, mengikuti sedotan Putri. Kira-kira melewati Karawang barat, aku merasakan desakan hebat di batang vitalku, segera kutarik kepala Putri, kulumat bibirnya, sambil tetap berusaha mendapatkan pandangan arah depan, agar tidak menabrak.

Jemari lembut Putri kini mengambil alih tugas mulutnya, mengocok batang kemaluanku yang telah licin. Pantatku naik karena desakan dari dalam, isyarat ini ditangkap putri dengan respon merapatkan dadanya dan gerak tangan kanannya semakin keras berirama, namun tetap lembut. Tak lama kemudian menyemburlah cairan bahan manusia dari batang vitalku. Putri menggenggam batang vitalku erat-erat agar tidak bertaburan kemana-mana, dan aku pun lunglai. Putri tersenyum, memandangku, menyambar tissue dan mulai mengelap batang vitalku yang basah, juga perutku dantangannya.

Putri terus sibuk mengelap dengan tissue seraya tersenyum padaku.
“Terima kasih.. Putri..,” desahku sambil mengecup keningnya.
Putri tersenyum, mengecup batang kemaluanku sekali dan membereskan celana serta bajuku. Saat melihat gerbang tol Cikampek, Putri segera membenahi gaunnya dan duduk manis di jok kiri. Keluar pintu gerbang, aku memutar arah untuk masuk gerbang lagi. Putri tersenyum, melihat keheranannya penjaga gerbang tol, aku pun tersenyum sambil berpandangan.

Melewati jalan tol, kembali Putri merebahkan kepalanya ke pundakku. Sejak itu, kami seringmelakukan petualangan kenikmatan sepanjang jalan tol, di atas Grand Civic-ku. Indah sekali.

cerita sex bergambar – mesum di dalam bioskop

cerita sex bergambar – mesum di dalam bioskop

1 2

Sebut saja namaku Kris. Aku adalah mahasiswa angkatan 2001 di salah satu Perguruan Tinggi Negeri di Malang dan sebagai pegawai swasta di sebuah PMA Malang. Saat ini usaiku 25 th. Aku mempunyai seorang cewek yang baru masuk kuliah. Usianya sekitar 5 tahun lebih muda dariku. Aku dan dia sudah berpacaran semenjak dia kelas II SMU, sebut saja namanya Dina. Perlu diketahui bahwa hubunganku dengan Dina kurang mendapat persetujuan dari orang tua Dina khususnya Ibu, namun walau demikian aku tak mau menyerah dan terus berhubungan dengan Dina.

Oh.. iya, kejadian yang akan kuceritakan ini kira-kira terjadi pada bulan Agustus 2002, saat itu aku sedang main ke rumahnya yang berada jauh dari kotaku, Malang, karena lokasi Dina ada di Surabaya. Setelah menempuh dua jam perjalanan, Aku pun sampai di rumahnya. Aku langsung ketuk pintu rumahnya.

“Permisi.. Dina.. ada?”, ucapku pada orang tuanya.
Selanjutnya mereka memanggil namanya, tak lama kemudian Dina pun muncul dengan pakaian yang cukup seksi, dengan mesra Dina menyambutku dengan memeluk dan menciumku!
“Hai.. baru nyampe yah”, ucapnya.
“Iya.. nih”, jawabku.
Aku pun kemudian masuk ke rumahnya, disana hanya ada nenek serta adik-adiknya saja kerena ibunya berada di Jakarta.

Singkat cerita setelah ngobrol-ngobrol, Dina mengajakku pergi nonton ke bioskop 21 Surabaya. Aku hanya tersenyum menuruti kemauannya. Dalam perjalanan Dina senantiasa bergayut mesra di tanganku bahkan kadang-kadang Dina menciumku tanpa rasa risih sedikitpun. Jam 15.30 kami sudah sampai di bioskop yang kami tuju lalu kami memesan tiket dan sengaja memilih tempat paling pojok atas.
“Biar lebih enak”, katanya.

Satu jam ruangan theater pun dibuka tanda pertunjukan akan segera dimulai, aku dan diapun segera masuk menuju ke kursi paling pojok atas, saling bergandengan. Walau baru masuk dan lampu masih terang, Dina sudah tampak begitu bernafsu. Itu terlihat dari sorot mata dan tindakan Dina yang sering “nyosor” menciumku. Ketika film dimulai maka lampupun dipadamkan sehingga petualanganpun kami dimulai.

Dalam keremangan kulihat Dina tersenyum manis terhadapku lalu dia berbisik padaku, “Say.. Aku cinta kamu.. peluk aku dong say..”.
Akupun dengan tersenyum langsung merengguh Dina dalam pelukanku, entah siapa yang memulai bibir kamipun sudah bertemu dan melakukan French kiss, sungguh indah dan nikmat berciuman dengannya. Dina begitu pandai memainkan lidahnya.. kamipun mulai saling julur lidah dan saling melumat tak terasa desah indaHPun mulai kudengar dari mulut Dina
“Mmhh..”, Dina melenguh pelan.

Segera bibirnya kulumat dengan panas. Lidahku menyusup ke dalam mulutnya yang agak terbuka, mengais-ngais lidah dan rongga mulutnya. Mulutnya mulai bereaksi membalas lumatanku.. cukup lama lidahku bermain dalam mulutnya. Tanganku yang mengelusi lehernya mulai turun menyusuri leher ke bawah menuju buah dadanya. Dari luar pakainnya, tanganku menggapai.. meraba dada kanannya lalu dada kririnya. Perlahan tanganku mulai meremas lembut buah dada tersebut.

“Mmhh.. hh..”, Dina kembali melenguh pelan.
Sementara mulut dan lidahku kembali menyerang dengan ganasnya. Tanganku mulai menarik lepas ujung bawah pakainnya dari dalam celana dan menyusup masuk. Kusentuh lansung perutnya yang halus terus ke atas menuju dada kanan. Tanganku kembali meremas-remas dada dari luar beha. Sementara itu di atas Dina dengan panas mengimbangi kulumanku. Lidahnya tak mau kalah menyelusup ke dalam mulutku. Lidah kami saling membelit dengan mulut menghisap kuat. Tanganku bergerak melakukan belain mesra pada setiap lekuk tubuhnya. Kuremas punggungnya, rambutnya, lalu Tanganku mulai menyusup dari celah cup beha masuk menyentuh langsung dan membelai mesra buah dadanya.

Jariku mencari-cari puting payudaranya. Putingnya terasa mungil namun tegang mencuat. Kuelus?elus dengan jari sambil sesekali kupilin pelan. Lenguhan Dina semakin keras. Kualihkan serangan bibir dan lidahku ke lehernya yang halus.
“Oouhh..”, erang Dina.

Dinapun mulai mengerang kenikmatan. Kuremas susunya yang masih keras dan kenyal lalu ku coba melepaskan satu.. dua.. tiga kancing bajunya. Sekarang buah dadanya sudah terbuka. Dadanya begitu putih dan indah sekali, terbungkus beha ukuran 32 B warna krem berenda menutupi buah dada yang tidak begitu besar. Achh.. Aku sampai menelan ludah menyaksikan keindahan bukit yang ranum itu. Kutatap sejenak wajah Dina yang tampak merona merah menahan nafsu, kembali mulutku mengecupi leher dan belakang telinga, sementara tanganku sudah menyusup kebalik beha meremasi dan membelai mesra secara langsung bukit dada yang sudah mengembang tegang. Jariku memilin putingnya yang mungil.
“Oouuhh..”, Dina melenguh sambil menggelinjang.

Tanganku terus bermain di bukit dadanya sebelah kanan kemudian berpindah ke dada kiri. Mulutku bergerak menyusuri leher, dengan jilatan panas dan basah terus menuju bawah. Kubelai dan kukecup buah dadanya dari atas behanya oh.. begitu halus sekali kulitnya. Kuremas buah dada itu dari balik behanya.
“Ouggh..”, desisnya nikmat membuatku semakin bernafsu saja.

Sementara tanganku keluar dari dalam cup beha menyelinap dan mengelus-elus punggungnya yang halus. Kubuka kaitan behanya di punggung, lepas sudah. Kupandangi wajahnya, matanya terpejam. Terpampang lah keindahan yang sesungguhnya dan benar-benar elok.

Wow.. buah dadanya begitu putih, mulus, kencang, dihiasi puting kecil mungil berwarna kemerahan di kedua ujungnya. Walau memang tidak terlalu besar, bahkan cenderung kecil namun tampak sangat kenyal sekali bagai buah apel muda. Tapi justru itulah keindahannya. Buah dada yang tidak besar namun kencang seperti yang umumnya dimiliki gadis chinese, sungguh mendatangkan pesona bagai sihir yang sangat luar biasa dan tak pernah habis.

Perutnya rata, putih halus tanpa noda dihiasi dengan pusar yang indah. Mulutku segera mendarat di perut, lidahku menjilati pusarnya, bergerak terus ke atas dengan jilatan hangat menyusuri perut menuju dada kirinya. Sesampai di dada tidak langsung menuju pusat tapi mengitari lereng bukit dadanya dengan jilatan basah.
lalu dengan lembut ku kecup susu itu secara melingkar di setiap sisinya.
“Achh..oughh.. Mas..”, Dina kembali mengerang.

Puas menyusuri lereng dadanya mulutku menuju puncak dadanya, lidahku menjilati putingnya dengan mesra. Kemudian mulutku pun langsung mengulum buah dada tersebut. Buah dada kiri itu segera hilang dalam mulutku. Mulutku langsung menyedot kuat sambil lidahku mengais-ngais putingnya. Di bawah, jariku sudah masuk ke dalam kemaluannya. Kugerakan maju mundur perlahan, terasa lubang itu semakin basah. Tanpa disadari tangan Dina pun mulai bergerilya melakukan remasan pada selakanganku hingga membuat penisku mulai berdiri.
“Aduhh.. ohh.. sstt..”, Dina semakin mengerang.

Kembali kulumat dan kuremas habis buah dadanya yang wowww.. begitu kenyal dan nikmat, setelah puas kuturunkan ciumanku ke perutnya kusapu setiap jengkal halus kulitnya dengan juluran lidahku. Tanganku pun tak berhenti mengusap dan meremas setiap lekuk tubuhnya lalu dengan pasti kuremas selakangannya.
“Ehmm..”, Dina menggelinjang mesra.

Kubuka resulting celananya dan sedikit kutarik kebawah.. lalu tanganku pun mulai merayap membelai selakangannya yang masih tertutup CD warna krem juga
“Aahh.. sstt.. acchh..”, Dina terus mendesis tertahan menerima setiap rangsangan dariku.

Sementara itu tanganku sudah menyusup ke dibalik CDnya sambil tanganku mengelus-elus. Tanganku pun menyentuh bulu-bulu halus jembutnya yang tidak terlalu lebat. Terus bergerak ke bawah menuju pusat lubang kewanitaannya. Tampak Cdnya sudah mulai lembab basah. Jariku menggesek-gesek sesekali menekan dan meremas di mulut kewanitaannya.
“Ach.. mhh.. Mas”, Dina mendesah.

Segera saja kukecup bibirnya agar desahannya tidak terlalu keras dan mengganggu penonton lain. Di bawah, tanganku tetap menggesek-gesek mulut kemaluannya sambil jari-jariku mulai membelai dan sesekali menusuk menerobos ke dalam lubang kenikmatannya sehingga menjadi semakin basah.
“Oohh.. Mas..”, Dina kembali mendesah.

Tubuhnya menggeliat perlahan, terlonjak dengan pantatnya terangkat naik menhan geli dan nikmat karena takut menganggu penonton lain. Aku semakin bersemangat menyedot-nyedot buah dadanya dan jariku terus semakin cepat bergerak keluar masuk di lubang kemaluannya sambil ku gesek juga klitorisnya. Ada sekitar 5 menit aku mempermainkan buah dada dan lubang kemaluannya.

Hingga tak lama kemudian tiba-tiba tubuhnya menegang dibarengi dengan erangan tertahan. Kakinya kaku, lurus mengarah ke bawah. Pangkal pahanya menjepit tanganku. Tubuh Dina mengejang beberapa saat.
Kurasakan ada aliran cairan putih, kental dan hangat yang meleleh mengalir dari lubang kemaluannya dengan derasnya.
“Achh.. aku.. aku.. keluar.. sayang..”, desisnya tertahan ketika orgasme.

Dina tergolek lemas dengan mata terpejam. Kukeluarkan tanganku dari dalam celananya yang basah. Lalu kupeluk dan kukecup mesra Dina, kucium jariku yang blebotan cairan putih kental yang tadi keluar dari memek Dina setalah melaksanakan tugasnya. Ohh.. harum sekali bau cairan memeknya itu!

Setelah beberapa saat istirahat, kurasakan tangan Dina mulai menjalar lagi membelai mesra dadaku lalu Dina mencium dan mengulum bibirku serta tangannya yang mulai meraba-raba penisku dan diusap-usapnya di dalam. Kemudian Dina mulai membuka resulting celanaku.. dan dikeluarkannya penisku dari sarangnya yang sudah keras dan berdiri tegak bagai rudal scud AS. Dibelai dan dikocoknya dengan mesra penisku.
“Oochh..” desisku tertahan.

Terasa bergetar seluruh syarafku, ngilu, geli bercampur nikmat kini kurasakan dari belaiannya pada penisku. Dina terus mengocok dan mengurut-urut penisku membuat penisku makin tegak berdiri lalu kulihat mukanya di turunkan ke arah selakanganku.. tak lama kemudian.. auchh.. terasa lidahnya dengan lembut mengusap helm penisku
“Uiich..” kembali aku mendesah.

Rasanya bener-bener sulit dibayangkan lalu tanpa sadar ku tekan kepalanya agar lebih dalam lagi ke selakanganku hingga akhirnya penisku bener-bener masuk ke dalam mulutnya. Dina pun mulai menyedot, menghisap dan menjilati penisku di dalam mulutnya
“Ooh.. yess.. ohh..”, Aku menahan nikmat.
Aku blingsatan dibuatnya namun aku terus bertahan agar tidak teriak dan terlalu banyak gerak, takut dilihat penonton lain.

Ahh.. bener-bener hebat dan nikmat apa yang dilakukan Dina.. tangannya pun tak tinggal diam, ikut mengurut batang penisku.. Lama-lama akupun tak tahan, diiringi desis nikmat dari mulutku keluarlah spermaku dalam mulutnya
“Sstt.. aahh.. oohh.. Din.. aku.. keluar.. oohh.. nikmat Din.. oohh..” seruku.

Dinapun terus menjilati dan menelan habis semua spermaku. Lalu kuangkat mukanya dan kucium bibirnya yang masih ada sedikit spermaku, kukulum lidahnya, kuremas buah dadanya.. dengan nikmat.. lalu ku ucapkan, “Terima kasih Dina.. terima kasih sayang”!

Dina tersenyum dan kembali mengecupku.. mesra. Aku dan Dina pun segera merapikan pakaian kerana film akan segera habis. Benar saja.. baru saja kami selesai dan merapikan pakaian, lampu menyala terang benderang.. aahh untung.. udah selesai..! Andaikan tadi lagi tanggung tak dapat dibayangkan.. betapa malunya kami.

Lalu kamipun pulang dengan perasaan senang dan bahagia apalagi aku sampai pulangpun aku masih kerkenang peristiwa tadi.

prediksi togel singapura rabu 23 november 2016

togel seks bergambar

update siang bos, semoga selalu jp dan termbus ya. . .

Hasil Prediksi Togel singapura diatas adalah hasil dari pemikiran Ahli Rumus di Darat dan sudah teruji untuk angka keluarnya, hanya saja anda harus bijak dalam mengkombinasikan, membolak-balikan secara vertikal, horizontal dan diagonal lalu gabungkan dengan prediksi anda sendiri agar mendapatkan angka yang tepat agar menghasilkan 4 Angka, 3 Angka, 2 Angka , dan seterusnya untuk angka keluar.
prediksi togel singapura rabu 23 november 2016 yang jatuh pada hari Minggu mendatang kali ini angka yang saya berikan pasti lebih akurat di banding kemaren oke langsung saja di simak prediksi togel singapura rabu 23 november 2016 berikut ini

Angka hadir togel singapura rabu 23 november 2016

ANGKA MAIN :
0,4,8

COLOK JITU :
6,4

COLOK BEBAS:
5,2

TOP 2D :
04 16 28 40 52 64 76 88 00 BB
Utamakan Prediksi Sendiri

Togel hari Ini | Prediksi Togel Terlengkap 23/11/2016,23/11/2016| Prediksi Togel hari Ini rabu 23 november 2016 | Prediksi Togel Terlengkap hari Ini rabu 23 november 2016 2D 3D 4D 5D 28D BANGKEK | Prediksi Togel Hari Ini | Arti Mimpi Togel Terlengkap Terbaru rabu 23 november 2016 Angka jitu bocoran | Prediksi Togel rabu 23 november 2016 Tunggu juga Prediksi Togel rabu 23 november 2016 Itung-itung Bocoran Togel singapura rabu 23 november 2016 untuk itu saya akan mengupdate dan memperbarui informasinya .

Sekian dulu prediksi togel singapura hari rabu 23 november 2016 dari saya terima kasih

Nantikan Prediksi jitu Selanjutnya Ini hanya Sebuah prediksi jangan di jadikan patokan, Sebagai saran harap bermain di DEWATOTO.COM demi keamanan dalam hal pembayaran

prediksi togel hongkong rabu 23 november 2016

togel

Selamat pagi update kali ini prediksi togel HK semoga tepat dan akurat ya

Hasil Prediksi Togel Hongkong diatas adalah hasil dari pemikiran Ahli Rumus di Darat dan sudah teruji untuk angka keluarnya, hanya saja anda harus bijak dalam mengkombinasikan, membolak-balikan secara vertikal, horizontal dan diagonal lalu gabungkan dengan prediksi anda sendiri agar mendapatkan angka yang tepat agar menghasilkan 4 Angka, 3 Angka, 2 Angka , dan seterusnya untuk angka keluar.
prediksi togel Hongkong rabu 23 november 2016 yang jatuh pada hari Minggu mendatang kali ini angka yang saya berikan pasti lebih akurat di banding kemaren oke langsung saja di simak prediksi togel Hongkong rabu 23 november 2016 berikut ini

Angka hadir togel Hongkong rabu 23 november 2016

ANGKA MAIN :
0,4,8

COLOK JITU :
6,4

COLOK BEBAS:
5,2

TOP 2D :
04 16 28 40 52 64 76 88 00 BB
Utamakan Prediksi Sendiri

Togel hari Ini | Prediksi Togel Terlengkap 23/11/2016,23/11/2016| Prediksi Togel hari Ini rabu 23 november 2016 | Prediksi Togel Terlengkap hari Ini rabu 23 november 2016 2D 3D 4D 5D 28D BANGKEK | Prediksi Togel Hari Ini | Arti Mimpi Togel Terlengkap Terbaru rabu 23 november 2016 Angka jitu bocoran | Prediksi Togel rabu 23 november 2016 Tunggu juga Prediksi Togel rabu 23 november 2016 Itung-itung Bocoran Togel Hongkong rabu 23 november 2016 untuk itu saya akan mengupdate dan memperbarui informasinya .

Sekian dulu prediksi togel Hongkong hari rabu 23 november 2016 dari saya terima kasih

Nantikan Prediksi jitu Selanjutnya Ini hanya Sebuah prediksi jangan di jadikan patokan, Sebagai saran harap bermain di DEWATOTO.COM demi keamanan dalam hal pembayaran

cerita sex bergambar – ibuku ngentot dengan pembantu

2 12

Minggu pagi yang cerah.

Andre sarapan berdua saja dengan Mamanya di rumah. Biasanya acara sarapan hari minggu mereka lakukan bertiga bersama dengan papanya. Soalnya di hari-hari lain, tidak ada kesempatan untuk mereka dapat sarapan bersama, apalagi makan siang bahkan makan malam. Kesibukan kedua orang tuanya, menyebabkan mereka hanya dapat berkumpul bersama di hari minggu pagi.

Papanya yang seorang direktur jenderal di Departeman Dalam Negeri selalu padat dengan kegiatan kantor. Sedangkan sang Mama yang aktivis kegiatan sosial selalu sibuk dengan urusan arisan, urusan anak-anak panti asuhan, anak-anak jalanan, anak-anak pengungsi Aceh, Maluku dan segala macam anak-anak lainnya. Akhirnya Andre, sang anak semata wayang, malah kurang diperhatikan.

Pagi itu, sang papa tidak bisa ikut sarapan bersama karena sedang melakukan kunjungan ke daerah. Katanya sih meninjau pelaksanaan otonomi daerah di tiga propinsi. Paling cepat baru kembali minggu depan. Meskipun kadangkala Andre merasa sedih karena sering ditinggal sendirian di rumah, namun Andre sesungguhnya menikmati kesibukan kedua orang tuanya itu. Rumah yang selalu sepi membuatnya lebih punya banyak kesempatan untuk memuas-muaskan nafsunya di rumah. Ia bisa melakukannya dengan Cindy, sang pacar, atau dengan Calvin teman sekaligus yang mengajarinya menjelang ujian akhir dan SPMB, atau juga rame-rame dengan teman-temannya dari Tim Basket SMU Dwi Warna.

“Hari ini Mama pergi lagi Ma?” tanya Andre berbasa-basi pada Mamanya. Ia tahu pasti, sesudah sarapan nanti Mamanya pasti ngeluyur dari rumah dan baru pulang hampir tengah malam.
“Iyalah sayang. Kamu kan tahu, Aceh sedang bergolak nih. Jadinya Mama makin sibuk mengurusi pengiriman stock makanan untuk saudara-saudara kita disana sayang,” jawab Mamanya dengan senyum penuh kebijakan.
“Harus itu Ma, Andre juga mau pergi nih abis sarapan,” kata Andre.
“Belajar bersama Calvin lagi?” tanya Mama, sambil memasukkan sepotong roti bakar melalui bibirnya yang tipis.

Diusia yang hampir empat puluh tahun, Mama Andre masih kelihatan sangat cantik. Tubuhnya padat seperti gadis usia dua puluh tahunan saja. Gimana enggak, sang Mama kan rajin fitness dan makan makanan suplemen plus minum jamu untuk menjaga stamina dan kekencangan otot serta kulitnya.

“Enggak Mah, Maen basket sama anak-anak,”
“Lho, kamu kan sudah dekat ujian akhirnya sayang. Kok bukannya belajar bareng Calvin, malah maen basket?”
“Ini juga main basketnya bareng Calvin kok Mah,”
“Hmm,”
“Iya. Kata Calvin, sekali-kali perlu refresing juga agar pikiran tidak butek karena belajar terus-menerus. Selain itu kesegaran tubuh kan harus dijaga ma,”
“Gitu ya. Kalau gitu ya terserah. Yang penting kamu belajarnya yang bagus ya sayang, supaya bisa lulus dengan nilai baik di ujian akhir nanti. kalau nilai kamu kurang bagus, cita-cita kamu untuk masuk Akademi Angkatan Udara kan bisa gagal sayang”
“Beres Mah, Yang penting Mama doain Andre selalu ya,”
“Pasti sayang,” jawab Mamanya dengan senyum sayang.

Andre melahap potongan roti bakarnya yang terakhir. Kemudian berpamitan pada Mamanya,

“Andre pergi duluan ya Mah Mama kapan berangkatnya?” tanya Andre sambil mencium pipi Mamanya.
“Setelah Mama beres-beres dulu sayang,”
“Pergi sama Mas Dharma, Ma?”
“Iya dong sayang. Abis sama siapa lagi. Kan supir Mama cuman dia satu-satunya,”
“Oke deh Mah Andre berangkat kalau gitu,” kata Andre, disandangkannya ransel olah raganya ke bahunya.
“Hati-hati ya sayang,”

Andre menuju garasi di samping rumah untuk mengambil sepeda motornya. Ia bertemu dengan Mas Dharma disana. Supir Mamanya itu sedang asyik berbasah-basah ria, mencuci sedan milik Mamanya.

“Selamat pagi Mas Andre,” sapa Mas Dharma ramah pada Andre sambil tersenyum manis memamerkan barisan giginya yang rapi dan putih.
“Pagi Mas Dharma. Masih nyuci mobil Mas? Mama sudah mau berangkat tuh,”
“Waduh, Mas harus buru-buru kalau gitu,” jawabnya.

Kemudian ia sibuk mengelap mobil sedan itu dengan kain yang masih kering. Andre memandangi cowok itu dengan serius. Gimana enggak serius, Mas Dharma ini orangnya ganteng. Bodynya putih bersih dan kekar. Saat ini ia hanya menggenakan celana pendek tanpa atasan, memamerkan dada bidangnya yang dihiasi bulu-bulu halus nan lebat.

Dengan cueknya di depan Andre, Mas Dharma mengangkat-angkat tangannya yang berotot itu saat mengelap atap mobil. Bulu-bulu lebat di lipatan ketiaknya yang putih itu terpampang jelas di mata Andre. Membuat jakun remaja ganteng itu naik turun menahan nafsu. Rencana Andre untuk segera meluncur menuju rumah Calvin akhirnya tertunda. Andre merasa sayang kehilangan kesempatan menikmati pemandangan bagus di depan matanya ini. Pelan-pelan ransel yang tadi sudah disandangnya diletakkannya di lantai. Ia mendekati Mas Dharma, pura-pura mengamati kegiatan mencuci mobil supir ganteng itu.

“Mas, bagian atas ini masih basah nih,” komentarnya, ia tak mau menimbulkan kecurigaan Mas Dharma.

Mas Dharma ini sebenarnya adalah salah satu dari dua orang ajudan papanya Andre yang bertugas di rumah mereka. Usianya masih muda, baru 24 tahun. Asli Manado. Dia lulusan STPDN. Demikian juga Mas Fadly ajudan papa Andre yang satu lagi, yang saat ini mendampingi sang papa melaksanakan tugas ke daerah. Mereka berdua bertugas sejak sang papa diangkat menjadi dirjen.

Kedua ajudan ini sama-sama kekar. Maklum aja ketika pendidikan dulu mereka kan dididik semi militer. Kebetulan juga keduanya memiliki paras yang ganteng. Saat sang papa memperkenalkan kedua ajudan itu kepadanya, Andre blingsatan. Waktu itu keduanya datang dengan menggenakan seragam semi ketat. Andre dapat melihat dengan jelas otot-otot terlatih dibalik seragam mereka itu. Tonjolan besar di selangkangan mereka membuat kontol Andre ngaceng berat. Akhirnya untuk menuntaskan birahinya yang memuncak Andre melakukan onani di kamarnya, ia belum berani untuk ngajak mereka berhubungan sex. Andre selalu berharap suatu saat dia bisa ngerjain kedua ajudan itu. Namun sampai saat ini harapannya itu tak pernah kesampaian.

Berdiri dekat-dekat Mas Dharma membuat birahi Andre semakin meningkat. Batang kontolnya sudah berdenyut-denyut. Ia tak mau ngecret sambil berdiri karena horny ngelihatin Mas Dharma. Segera ia meninggalkan ajudan jantan itu. Dalam pikirannya kemudian, lebih baik dia segera menuju rumah Calvin. Disana ia bisa menuntaskan hasratnya pada temannya itu sebelum mereka berangkat ke sekolah untuk main basket.

Sepanjang perjalanan menuju ke rumah Calvin, bayangan lekuk-lekuk tubuh Mas Dharma sang ajudan ganteng, menari-nari di benak Andre. Apalagi ketika tadi Mas Dharma asyik nungging mengelap mobil, bongkahan buah pantat sang ajudan yang montok itu benar-benar membuatnya ngiler.

Andre hampir tiba di rumah Calvin. Tiba-tiba disadarinya ransel olah raganya tak tersandang dipunggungnya. Gara-gara mengamati sang ajudan ia terlupa mengambilnya lagi saat pergi. Segera Andre memutar laju sepeda motornya kembali ke rumahnya. Gimana dia mau main basket kalau pakaian basket tak dibawanya.

Tak sampai lima belas menit, Andre sudah kembali ke rumah. Dilihatnya mobil sedan sang Mama yang mengkilap masih terparkir dengan rapi di garasi.

“Dasar Mama, beres-beres aja lama banget,” pikirnya.

Dicarinya ranselnya di garasi, namun tak ditemukannya disana. Kemana ya? Ia segera menuju dapur mencari Mbak Minah, pembantu rumahnya. Barangkali pembantunya itu menyimpan tasnya.

“Eh, Mas Andre. enggak jadi perginya Mas?” tanya Mbak Minah.
“Tadi sudah pergi. Tapi ransel saya ketinggalan. Mbak ada lihat enggak?”
“Enggak ada Mas. Memangnya tadi Mas Andre tinggalin dimana?”
“Di garasi, waktu Mas Dharma nyuci mobil tadi,”
“Mungkin dibawa sama Mas Dharma kalau gitu,”
“Mas Dharma kemana Mbak?”
“Mungkin di kamarnya Mas, kan mau pergi dengan ibu,”

Andre segera menuju kamar tidur Mas Dharma. Tapi tak ada orang disana. Ia hanya menemukan dua tempat tidur yang kosong, milik Mas Dharma dan Mas Fadly. Kamar mandi didalam ruangan kamar itu juga kosong. Ia kembali ke dapur menemui Mbak Minah.

“Enggak ada Mbak, kemana ya?”
“Coba liat di ruang kerja Bapak Mas. Tadi ibu menyuruh saya memanggil Mas Dharma ke ruang kerja Bapak. Tapi apa masih disana ya? Coba liat dulu Mas,”

Andre segera menuju ruang kerja papanya yang terletak disamping kamar tidur kedua orang tuanya itu. Sesampainya disana dilihatnya pintu kamar kerja sang papa tertutup. Ia memutar gerendel pintu itu, ternyata terkunci. Andre segera menuju kamar kedua orang tuanya. Barangkali Mamanya masih di kamar itu beres-beres. Ia bisa bertanya tentang keberadaan Mas Dharma pada Mamanya. Diputarnya gerendel pintu kamar itu, ternyata tidak terkunci. Andre segera memasuki kamar besar itu. Mamanya tidak terlihat duduk di meja riasnya. Matanya menelusuri seluruh isi kamar. Kosong. Pintu kamar mandi Mamanya terbuka, tak ada orang disana.

Matanya kemudian tertumbuk pada pintu penghubung antara ruang kerja papanya dengan kamar tidur kedua orang tuanya itu. Pintu itu dilihatnya buka sedikit. Andre mendekati pintu itu. Barangkali Mamanya ada disana, pikirnya. Ketika langkahnya semakin dekat dengan pintu kamar itu, telinganya tiba-tiba menangkap suara-suara dari ruang kerja papanya. Ia menghentikan langkahnya, mencoba berkonsentrasi mendengarkan suara itu. Tiba-tiba jantung Andre berdegup dengan keras. Perasaannya mulai tidak enak. Suara yang didengarnya itu adalah suara-suara erangan-erangan tertahan, milik laki-laki dan perempuan.

Andre semakin mendekat ke pintu kamar yang terkuak itu. Ia longokkan kepalanya sedikit ke celah pintu yang terbuka itu. Serta merta mata Andre melotot melihat pemandangan di ruang kerja papanya itu. Diatas meja kerja papanya, dua manusia lain jenis dalam keadaan bugil sedang asyik memacu birahi dengan penuh nafsu. Kedua manusia itu tiada lain tiada bukan adalah Mamanya dan Mas Dharma sang ajudan! Kaki Andre terasa lemas, jantungnya seperti mau copot.

Dari tempatnya berdiri saat ini ia dapat melihat sang Mama sedang ditindih oleh Mas Dharma. Mama Andre telentang dengan kaki mengangkang lebar diatas meja, sedangkan diatasnya Mas Dharma melakukan genjotan pantat dengan gerakan yang cepat dan keras sambil bibirnya melumat bibir sang Mama dengan buas. Meskipun ia tak bisa melihat batang kontol Mas Dharma, karena terhalang oleh paha Mamanya, namun ia yakin seyakin-yakinnya, batang kontol milik ajudan ganteng itu sedang mengebor lobang vagina Mamanya tanpa ampun. Baik Mamanya maupun Mas Dharma sama-sama mengerang-erang keenakan.

Andre tak pernah menyangka akan menyaksikan peristiwa ini. Ia tak pernah menyangka Mamanya akan melakukan zinah dengan ajudan papanya sendirinya. Mamanya yang selama ini dikenalnya sebagai aktivis kegiatan sosial dan selalu berbicara soal norma-norma moral, ternyata melakukan perselingkuhan di ruang kerja milik suaminya sendiri!

Andre tidak tahu harus melakukan apa. Ia sangat marah. Mukanya merah, tangannya mengepal-ngepal menahan amarah yang membara. Ia menarik kepalanya dari celah kamar. Dengan kesal dihempaskannya tubuhnya ke atas tempat tidur orang tuanya. Dari ruang kerja papanya terdengar racauan-racauan mesum dari mulut Mamanya dan sang ajudan.

“Ohh.. Ohh.. Enakkhh.. Terusshh..,” racau Mamanya.
“Hihh.. Hihh.. Apahh.. Yang enakhh.. Hihh.. Buh..,”
“Konthollsshh.. Kamuhh.. Dahrmahh.. Ouhh..,”
“Ibuh sukahh.. Hihh.. Ouhh.. Ouhh.. Sukahh??,”
“Sukahh.. Besar.. Bangethh.. Ouh.. Dharmahh..,”
“Hihh.. Mememkhh.. Ibuhh.. Jugahh.. Enakk.. Buhh.. Ohh..,”
“Enakhh?? Benar.. Enakhh.. Darmahh..??”
“Yahh.. Iyahh.. Buhh..,”

Meskipun sangat marah, racauan yang didengarnya itu sungguh-sungguh sangat merangsang. Birahinya mulai bangkit. Akhirnya meskipun dilanda kemarahan, remaja ganteng itu kembali mendekati pintu penghubung kamar itu. Ia kembali mengintip persenggamaan mesum Mamanya dan Mas Dharma itu. Persenggamaan mereka sangat bersemangat dan kasar, racauan mereka benar-benar sangat merangsang, akibatnya Andre tak mampu menahan kontolnya yang mulai mengeras. Tangannya kemudian menyusup ke balik celananya, meremas-remas batang kontolnya sendiri.

“Enakhh.. Manah.. Samah.. Ohh.. Memmek.. Bu.. Menterihh.. Ohh..,” racau Mamanya lagi.
“Enakkhh.. Mememkhh.. Ibuhh..,”
“Mmmasakhh sihh.. Dharamahh.. Oohh.. Yesshh.. Disituhh.. Ahh..,”
“Iyahh.. Buhh.. Masih.. Serethh.. Ohh.. Njepithh..,”

Andre kaget mendengar racauan itu. Tak disangkanya ternyata Mas Dharma ini pernah ngentot sama istri menteri juga rupanya.

“Kalauhh.. Samahh.. vagina.. Fenihh.. Pacarhh.. Kamuhh..?”
“Ohh.. Samah.. Samahh.. Enaknyahh, .. Buh.. Ohh..,”
“Dasarhh.. Sshh.. Gombalhh.. Ouhh..,”
“Ohh.. Ohh.. Ohh.. Yahh.. Ohh., ..,”
“Kerashh.. Oohh.. Besarhh bangethh.. Ohh..,”
“Besar manahh buhh.. Sama kontolhhsshh.. Fadlyhh.. Ohh..,”
“Samahh.. Samahh.. Sayanghh.. Ohh.. Yesshh..,”

Mas Fadly??!! Andre benar-benar tak menyangka. Ternyata Mamanya pernah juga ngerasain batang kontol ajudan papanya yang satu lagi itu.

Beberapa saat kemudian sang Mama dan Mas Dharma berganti posisi. Mas Dharma tidur telentang diatas meja kerja dengan kedua pahanya yang kokoh dan berbulu itu menjuntai ke bawah. Sang Mama kemudian duduk diatas selangkangan Mas Dharma. Saat Mas Dharma mengatur posisi, Andre sempat melihat barang perkasa Mas Dharma dengan jelas. Benar-benar besar, gemuk dan panjang dihiasi dengan bulu jembut yang lebat. Panjangnya sekitar dua puluh centimeter. Pantes aja Mamanya keenakan banget.

Andre membayangkan bagaimana bila kontol besar milik Mas Dharma itu membetot lobang pantatnya. Pasti gesekannya terasa banget. Lebih terasa dari punya si Wisnu, teman basketnya yang putra bali itu. Tiba-tiba muncul pikiran nakal di benak Andre. Ia ingin ngerjain Mamanya dan sang ajudan. Dikeluarkannya ponsel mungilnya yang memiliki fasilitas video phone itu dari saku celananya. Sambil terus meremas-remas kontolnya sendiri, Andre merekam persenggamaan mesum Mamanya dan Mas Dharma itu.

Sang Mama menggenjotkan pantatnya naik turun dengan keras. Mas Dharma membalas dengan genjotan pantat yang tak kalah keras. Suara tepokan terdengar keras,

“Plokk.. Plokk.. Plokk.. Plokk..,”

Kamar kerja papa Andre diramaikan dengan suara-suara erangan, jeritan, desahan dari mulut Mamanya dan Mas Dharma.

“Hahh.. Hahh.. Hahh.. Ohh.. Tekan lebihh.. Dalamhh,” erangan Mas Dharma kedua tangannya meremas-remas payudara Mama Andre.
“Hihh.. Beginihh.. Hihh..,”
“Lagihh.. Ohohh.. Ahh.. Ahh..,”
“Hihh.. Beginihh.. Ohh..,”
“Yeshh.. Yeshh.. Terusshh.. Ohh.. Ohh..,”

Tiba-tiba tubuh Mas Dharma yang tadi berbaring bangkit. Dalam posisi tubuh menekuk, kepalanya bersarang di payudara sang Mama yang besar dan bergoyang-goyang akibat genjotan yang mereka lakukan. Dengan buas Mas Dharma mengisap pentil payudara sang Mama yang kemerahan.

“Ohh.. Dharmahh.. Nakalhh kamuhh.. Ohh.. Enakhh..,” Mama meracau semakin menggila.

Kepalanya bergoyang ke kiri ke kanan. Rambut yang sebahunya yang basah oleh keringat berkibar-kibar. Mama Andre benar-benar keenakan. Kedua tangan sang Mama memeluk punggul lebar Mas Dharma dengan kuat. Tak sampai lima menit dalam posisi seperti itu. Tiba-tiba genjotan Mama berhenti. Mulutnya meraung keras. Pantatnya bergetar menekan keras menggencet selangkangan Mas Dharma. Tubuhnya yang basah oleh keringat berkelojotan.

“Ahh.. Akuhh sampaihh.. Ouhh..,” erangnya.

Mas Dharma terus menyelomoti payudara sang Mama. Semenit kemudian kepala sang Mama terlihat bertumpu ke bahu Mas Dharma. Ia lemas karena orgasmenya.

“Saya lanjuthh yah buhh..,” kata Mas Dharma minta ijin melanjutkan. Soalnya orgasmenya belum datang.
“Silakan Dharmahh.. Ohh..,” suara sang Mama terdengar lemas.

Mas Dharma kemudian turun dari meja kerja itu. Tanpa melepaskan kontolnya dari lobang vagina sang Mama, Mas Dharma membopong tubuh sang Mama kemudian membaringkannya telentang diatas lantai yang berkarpet. Kemudian ia kembali melanjutkan pekerjaannya menyetubuhi sang Mama. Andre bisa melihat tubuh Mamanya yang lemas itu dikentot Mas Dharma dengan penuh keperkasaan.

“Sakit buhh.. Ahh..?”
“Terus sayanghh.. Saya istirahat sebentar ahh.. Kamuhh terusshh ajahh.. Ohh..”

Tak sampai lima menit sang Mama kembali bergairah. Pantatnya kembali bergerak-gerak dengan luwes membalas gerakan Mas Dharma. Rupanya sang Mama tak mau hanya menjadi objek. Tiba-tiba ia membalikkan posisi, untuk kemudian menindih tubuh atletis sang ajudan ganteng yang bersimbah keringat. Dengan penuh semangat sang Mama kemudian menggenjot pantatnya naik turun mengocok batang kontol Mas Dharma dengan memeknya yang basah dengan cairan lendirnya sendiri, sambil menciumi bibir ajudan muda ganteng itu dengan binal. Dari mulutnya keluar erangan-erangan,

“Urghh.. Urghh.. Yahh.. Yahh,”
“Ohh.. Ibuhh.. Ohh.. Buashh.. Banget.. Ohh..,” racau Mas Dharma.
“Kamuhh.. Sukahh.. Kanhh..,”

Begitulah. Permainan cabul antara Mamanya Andre dan Mas Dharma yang memakan waktu tak kurang dari dua jam itu akhirnya usai dengan skor 5-2 untuk kemenangan Mas Dharma. Maksudnya, sang Mama ngecret tiga kali, sedangkan Mas Dharma ngecret dua kali saja didalam vagina sang Mama.

Andre sendiri ngecret dua kali. Sperma kentalnya melumuri daun pintu kamar penghubung. Ia sangat terangsang menyaksikan live show sang Mama dan Mas Dharma. Ia tak sabar untuk segera dapat mengerjai sang ajudan yang gila ngentot itu. Dengan tubuh yang masih terasa lemas akibat orgasme, perlahan-lahan Andre meninggalkan kamar orang tuanya. Spermanya yang menempel di daun pintu kamar dibersihkannya terlebih dahulu. Saat meninggalkan kamar, Andre, masih sempat melirik Mamanya dan Mas Dharma yang berbaring saling berpelukan di lantai. Keduanya terlihat sangat lelah.

Andre segera melaju kembali dengan sepeda motornya menuju rumah Calvin. Sepanjang perjalanan ia menyusun rencana untuk mengerjai Mamanya dan Mas Dharma nanti. Ia tersenyum-senyum cabul membayangkan rencananya itu.

Setiba di rumah Calvin, teman sekolahnya itu sudah menunggu di teras sambil duduk santai membaca majalah remaja. Calvin menggenakan t-shirt putih polos dan celana jeans biru plus topi pet hitam. Wajah gantengnya tersenyum senang menyambut kedatangan Andre.

“Kok telat Ndre?” tanyanya.
“Sorry Vin. Ada urusan sama Mama tadi,” jawab Andre nyengir, “Kita langsung cabut aja yuk. Sudah hampir jam sepuluh nih,”

Calvin mengiyakan, segera ia duduk di boncengan, rapat di belakang tubuh Andre. Tangannya diletakkannya di paha Andre. Kemudian kedua remaja SMU itu melaju menuju sekolah mereka.

“Kok enggak bawa baju olah raga Vin?” tanya Andre di tengah perjalanan.
“Enggak usahlah. Gue kan bukan anak basket. Kesana juga cuman mau liat permainan basket doang,” jawabnya.
“Liat permainannya, atau liat pemainnya nih?” tanya Andre menggoda.
“Dua-duanya. Hehehe,”
“Vin, ini perasaan gue aja tahu emang benar sih?”
“Maksud lo?”
“Elo ngaceng ya? Kok rasanya ngeganjal nih di bokong gue,”
“Enak aja!”

Andre tertawa ngakak. Sementara Calvin tersenyum malu di boncengan. Kontolnya memang sudah ngaceng sejak nungguin Andre dari tadi. Ia tak sabar menantikan apa yang akan terjadi nanti di sekolah.

cerita sex bergambar – menikmati goyangan gadis salon

lalala re sd

Hari ini aku lelah sekali. Sehabis meeting tadi siang yang membosankan membuat badan dan pikiranku capai sekali. Aku memutuskan untuk pergi ke salon untuk sekedar creambath dan refleksi saat pulang kantor nanti.

Sambil menunggu jam pulang kantor aku browsing internet sambil menghirup secangkir kopi. Kubuka e-mailku dan kubaca beberapa surat dari pembaca. Banyak yang menyukai membaca pengalamanku, dan beberapa tidak. Aku hanya membalas kalau ceritaku tidak berkenan di hati pembaca, anggap saja cerita ini hanya fiksi belaka. Meski aku merasa tidak mendapat kepuasan, bila aku hanya membuat cerita fiksi belaka.

Tak lupa, kubuka juga situs ini untuk membaca posting cerita-cerita baru di sana. Setelah membaca beberapa cerita, nafsu birahikupun timbul. Kupanggil Lia sekretarisku untuk memuaskan nafsuku.

“Lia kemari sebentar,” kataku lewat telepon.
“Baik Pak,” suara Lia yang merdu terdengar.

Tak lama Liapun sudah muncul di dalam ruanganku.

“Kunci pintunya,” perintahku.

Lia tersenyum genit kemudian mengunci pintu ruanganku. Hari itu dia tampak anggun dengan pakaian yang sopan. Dengan baju yang longgar dan rok yang selutut, ditambah dengan syal yang melingkar di lehernya membuatnya tak kalah cantik dari biasanya. Walaupun dengan pakaian yang longgar seperti yang dia kenakan, buah dadanya yang besar tampak tersembunyi di balik bajunya.

“Ada apa Pak Robert,” tanyanya pura-pura tidak tahu.
“Wah.. Kamu kok kelihatan beda ya.. Pakaianmu kok nggak sesexy biasanya,” godaku ketika ia telah berada dihadapanku.
“Iya Pak.. Soalnya nanti sehabis pulang kantor saya diajak tunangan untuk makan malam bersama keluarganya,” jawab Lia sambil duduk di kursi di depanku.
“Tapi kamu tetap tampak cantik kok,” godaku.
“Ah.. Pak Robert bisa saja..”
“Ayo duduk di sini saja..” perintahku sambil menunjuk ke arah pangkuanku.

Lia tersenyum manis kemudian bangkit dari kursinya dan kemudian duduk di atas pangkuanku.

“Pak Robert habis baca cerita porno ya.. Pantas jadi horny” katanya setelah melihat layar laptopku.
“Iya sayang.. Apalagi setelah lihat kamu.. Habis kamu cantik sekali sih” rayuku sambil mengelus-elus pahanya.

Lalu kudekatkan bibirku ke wajahnya, dan Lia langsung menyambutnya dengan penuh gairah. Beberapa saat kita melakukan french kiss, sambil tanganku membuka kancing bajunya satu persatu. Tampak buah dadanya yang besar masih terbungkus oleh BHnya yang berwarna hitam. Kuciumi belahan dadanya sambil tanganku membuka pengait BHnya.

Buah dada Liapun mencuat keluar sambil bergoyang menggemaskan ketika pengait BHnya telah kubuka. Langsung kuciumi dan kujilati buah dada yang kenyal itu berikut putingnya yang dengan cepat mengeras menahan gairah.

“Ahh.. Sst.. Ahh.. Sstt” erang Lia ketika aku menikmati satu per satu buah dadanya secara bergantian.
“Enak Lia?” tanyaku secara retoris.
“Enak Pak.. Ahh.. Sstt.. Tapi jangan dicupang Pak.. Nanti tunanganku curiga.. Ahh.. Sstt” jawab Lia ditengah erangan kenikmatannya.
“Ayo buka pakaianmu sayang” perintahku setelah aku puas menikmati dadanya.

Liapun bangkit dan membuka pakaiannya satu persatu.

“Aku pengin kamu yang sepenuhnya aktif kali ini. Badanku sedang capai dan aku cuma mau duduk saja di sini. Mengerti Lia?” tanyaku sambil tersenyum.
“Ih. Pak Robert curang..” rengutnya manja.

Lia tampak tinggal mengenakan celana dalam mini di depanku. Dia mengelus-elus buah dadanya sendiri menggodaku.

“Jangan dibuka, lebih seksi begitu” kataku ketika dia akan membuka celana dalamnya.
“Pakai juga syalnya..” perintahku.

Liapun kemudian menghampiriku dengan hanya mengenakan celana dalam mininya dan sepatu hak tingginya. Penampilannya tambah sensual dengan syal yang melingkar di lehernya yang jenjang. Dia kembali duduk di atas pangkuanku. Kuciumi kembali bibirnya sambil meremas-remas buah dadanya yang padat menjulang itu.

Lia kemudian bangkit dan berjongkok di depan kursiku. Dibukanya retseleting celanaku. Aku membantunya dengan membuka sepatuku dan sedikit berdiri, agar dia dapat mudah membuka celanaku. Tak lama celana dalamkupun telah dibukanya. Kemaluankupun langsung mencuat di depan wajahnya yang cantik jelita itu.

“Wah.. Sudah tegang banget nih Pak,” godanya sambil kemudian menjilati kemaluanku.

Ditelusurinya kemaluan dan dihisap-hisapnya buah zakarku.

“Kamu suka Lia?” tanyaku lagi-lagi secara retoris.
“Siapa sih yang nggak suka.. Besar banget..” katanya terputus karena kemudian dengan lahap dia sudah mengulum kepala kemaluanku.

Rasa nikmat menjalar dengan cepat ke seluruh tubuhku. Lia dengan rakus menghisap kemaluan bosnya ini.

“Ehm.. Ehm..” gumamnya ketika mulutnya memberikan kenikmatan luar biasa pada syaraf-syaraf kemaluanku.

Aku hanya duduk di kursiku sambil mencengkeram lengan kursi menahan kenikmatan. Sesekali kusibakkan rambutnya agar aku dapat melihat kemaluanku menjejali mulut sekretaris cantikku ini. Tampak pipinya yang putih bersih menggelembung disesaki kemaluanku. Setelah puas dihisap, aku suruh Lia untuk berdiri.

“Ayo sayang.. Menghadap ke pintu.” perintahku.

Liapun kemudian menaiki pangkuanku dengan tubuhnya membelakangiku. Disibaknya celana dalam yang ia kenakan, kemudian Lia mengarahkan kemaluanku ke dalam vaginanya yang sudah basah oleh gairah mudanya.

“Ahh.. Yes..” jeritnya tertahan ketika kemaluanku mulai menerobos liang senggamanya.

Liapun kemudian menggerakkan pantatnya naik turun sementara aku memegangi pinggangnya yang ramping.

“Oh.. Pak.. Enak.. Terus Pak.. Oh.. My god..” Lia mulai meracau menahan kenikmatan yang diberikan kemaluanku yang memang ukurannya di atas rata-rata ini.

Lia terus bergoyang di atas pangkuanku, sambil tangannya meremas-remas buah dadanya sendiri.

“Pak.. Enak.. Oh.. Lia hampir sampai Pak..” erangnya lagi.

Tak lama badan Lia menegang sambil dia menjerit tertahan. Aku merasa kemaluanku semakin basah oleh cairan vaginanya. Rupanya dia telah orgasme. Setelah orgasme, dia menghentikan goyangannya.

“Lia.. Kok berhenti gimana sih? Aku belum puas nih!” kataku pura-pura marah.
“Jangan kuatir Pak Robert.. Lia pengin minum sperma Bapak.. Lia suka. Boleh khan?” pintanya genit.
“Hmm.. Boleh nggak ya..” godaku, “Say the magic word first!!” perintahku.
“Please.. Please..” rengek Lia sambil menciumi pipiku.
“OK deh.. Karena saya sedang baik hati.. Boleh deh..” kataku.

Liapun kemudian kembali jongkok dan kembali kemaluanku menjejali mulutnya. Setelah beberapa menit dijilat dan dihisap, akupun mengalami orgasme di dalam mulut sekretarisku ini. Seperti biasa dia menjilati bersih seluruh kemaluanku.

“Ok Lia.. You are excused. Aku mau kembali kerja lagi nih” kataku setelah kami mengenakan pakaian kami masing-masing. Liapun tersenyum dan melangkah keluar ruanganku.

Aku masih berada di kantor meneruskan browsing internet. Karena sudah puas, aku hanya browsing berita-berita terkini. Tak lama Liapun masuk ke ruanganku.

“Saya pamit pulang dulu Pak”.

Dia telah tampak kembali anggun dan sopan serta luar biasa cantik mengenakan pakaian resminya.

“Kok buru-buru?” tanyaku, kali ini bukan pertanyaan retoris.
“Sudah dijemput tunangan saya Pak. Lagian takut macet dan terlambat”
“OK deh.. Salam buat keluarga tunanganmu ya” kataku sambil tersenyum.
“Baik Pak nanti saya akan sampaikan” jawabnya dengan suara resmi tapi terdengar merdu di telinga.

Satu hal yang aku suka darinya, biarpun aku sering menikmati tubuhnya, dia tetap berlaku sopan seperti layaknya seorang sekretaris pada bosnya.

*****

Sepulang kantor, tubuhku menjadi tambah penat sehabis mengerjai Lia tadi. Kuparkir Mercy kesayanganku di sebuah mall yang terletak tak jauh dari kantorku. Kubergegas menuju sebuah salon dengan dekorasi yang didominasi warna merah itu.

“Mau diapain Pak” tanya resepsionis yang cantik.

Kulihat namanya yang terpampang di dada. Anggi, namanya.

“Creambath sama refleksi” jawabku.
“Mari dicuci dulu Pak” Anggi menyilahkanku ke tempat cuci.

Tak lama pegawai salon yang akan merawat rambutkupun datang. Kuperhatikan dia tampak masih ABG. Dengan tubuh yang kecil dan kulit sawo matang tapi bersih, wajahnya pun tampak manis dan imut. Walaupun tak secantik Lia, tapi wajahnya yang menyiratkan kemudaan dan keluguan itu menarik hatiku. Tapi yang paling menyedot perhatianku adalah buah dadanya yang besar untuk ukuran tubuhnya. Dengan tubuh yang mungil, buah dadanya tampak menonjol sekali dibalik seragamnya yang berwarna hitam itu.

Perawatanpun dimulai. Pijatan Dian, nama gadis itu, mulai memberikan kenikmatan di tubuhku yang lelah. Tetapi tak kuduga setelah aku menyetubuhi Lia tadi, gairahku kembali timbul melihat Dian. Terutama karena buah dadanya yang tampak masih padat dan kenyal itu. Benar-benar sexy sekali dilihatnya, ditambah dengan celana jeansnya yang sedikit di bawah pinggang sesuai mode masa kini, sehingga terkadang perutnya tampak ketika dia memijat bagian atas kepalaku.

Setelah creambath, Dianpun yang memberikan layanan refleksi. Karena tempat dudukku lebih tinggi darinya, kadang ketika dia agak menunduk, aku dapat melihat belahan dadanya dari balik T-shirtnya yang kancingnya sengaja dibuka. Begitu indah pemandangan itu. Semenjak aku menikmati Tari, gadis SMP dulu, belum pernah aku menikmati ABG belasan tahun lagi. Terlebih dulu Tari berdada kecil, sementara aku ingin mencoba ABG berdada besar seperti Dian ini.

Akupun mengajaknya mengobrol. Ternyata dia baru lulus SMA dan berusia 18 tahun lebih sedikit. Mau melanjutkan sekolah tidak ada biaya, dan belum mendapatkan kerja yang sesuai. Dia bekerja di salon tersebut sambil mencari-cari kerja yang lain yang lebih baik.

Singkat kata, aku tawarkan dia untuk melamar di perusahaanku. Tampak dia berseri-seri mendengarnya. Aku sarankan sehabis jam kerjanya kita dapat mengobrol lebih jauh lagi mengenai pekerjaan itu. Diapun setuju untuk menemuiku di food court selepas pulang kerja nanti.

Jam 8.00 malam, Dian menemuiku yang menunggunya di tempat yang telah disepakati itu. Kupesan makan malam sambil kita berbincang-bincang mengenai prospeknya untuk bekerja di perusahaanku. Kuminta dia mengirimkan surat lamaran serta ijazahnya secepatnya untuk diproses. Kubilang ada lowongan sebagai resepsionis di kantorku. Memang cuma ada Noni resepsionis di kantorku, sehingga aku merasa perlu untuk menambah satu lagi. Setidaknya itulah pikiranku yang sudah diseliputi hawa nafsu melihat kemolekan tubuh muda Dian.

Sambil berbincang, mataku terus mengagumi buah dadanya yang tampak sekal menggiurkan itu. Ingin rasanya cepat-cepat kujilat dan kuhisap sepuas hati. Dian tampak menyadari aku menatap dadanya, dan dia tampak tersipu malu sambil berusaha menutup celah T-shirtnya.

Sehabis makan malam, aku tawarkan untuk mengantarnya pulang. Sambil meneruskan wawancara, alasanku. Dianpun tidak menolak mengingat dia sudah ingin sekali pindah tempat kerja. Terlebih penampilanku membuatnya semakin yakin. Di dalam mobil, dalam perjalanan, kuteruskan perbincanganku mengenai job description seorang resepsionis di kantorku. Sambil berbincang kucoba meraba pahanya yang terbungkus jeans ketat. Sesekali tangannya menolak rabaan tanganku.

“Jangan Pak.. malu” alasannya.

Sementara itu, nafsuku sudah begitu menggelora dan motel jam-jaman langganankupun sudah hampir tampak.

“Dian.. Terus terang saja.. Kamu memenuhi semua persyaratan.. Hanya saja kamu harus bisa melayani aku luar dalam untuk bekerja di perusahaanku.” tegasku sambil kembali mengerayangi pahanya. Kali ini tidak ada penolakkan darinya.
“Tapi Pak.. Dian nggak biasa..”
“Yach kamu mulai sekarang harus membiasakan diri ya..” kataku sambil meremas pahanya dengan tangan kiriku, sementara tangan kananku membelokkan setir Mercyku ke pintu masuk motel langgananku itu.

Mobilku langsung masuk ke dalam garasi yang telah dibuka oleh petugas, dan pintu garasi langsung ditutup begitu mobilku telah berada di dalam. Kuajak Dian turun dan kamipun masuk ke dalam kamar. Kamar motel tersebut lumayan bagus dengan kaca yang menutupi dindingnya. Tak lama, petugas motel datang dan akupun membayar rate untuk 6 jam.

Setelah si petugas pergi, kuajak Dian untuk duduk di ranjang. Dengan ragu-ragu dia patuhi perintahku sambil dengan gugup tangannya meremas-remas sapu tangannya. Kusibakkan rambutnya yang ikal sebahu dengan penuh kasih sayang, dan mulai kuciumi wajah calon resepsionisku ini. Kemudian kuciumi bibirnya yang agak sedikit tebal dan sensual itu. Tampak dia hanya bereaksi sedikit sambil menutup matanya. Hanya nafasnya yang mulai memberat..

Kurebahkan tubuhnya di atas ranjang, dan langsung tanganku dengan gemas merabai dan meremasi buah dadanya yang ranum itu. Aku sangat gemas sekali melihat seorang ABG bisa mempunyai buah dada seseksi ini. Kuangkat T-shirtnya, dan langsung kujilati buah dadanya yang masih tertutup BH ini. Kuciumi belahan dadanya yang membusung. Ahh.. Seksi sekali anak ini. Dia masih tetap menutup matanya sambil terus meremas-remas sapu tangan dan seprei ranjang ketika aku mulai menikmati buah dadanya. Kubuka pengait BHnya yang tampak kekecilan untuk ukuran buah dadanya, dan langsung kuhisap dan kujilati buah dada gadis salon ini.

“Eh.. Eh..” hanya erangan tertahan yang keluar dari mulutnya. Dian tampak menggigit bibirnya sendiri sambil mengerang ketika lidahku menari di atas putingnya yang berwarna coklat. Dengan cepat puting itu mengeras pertanda siempunya sedang terangsang hebat.

Segara kulucuti semua pakaianku sehingga aku telanjang bulat. Kemaluanku telah tegak ingin merasakan nikmatnya tubuh gadis muda ini. Akupun duduk di atas dadanya dan kuarahkan kemaluanku ke mulutnya.

“Jangan Pak.. Dian belum pernah..” katanya sambil menutup bibirnya rapat.
“Ya kamu harus mulai belajar donk..” jawabku sambil menyentuhkan kemaluanku, yang panjangnya hampir sama dengan panjang wajahnya itu, ke seluruh permukaan wajahnya.
“Katanya mau jadi pegawai kantoran..” aku mengigatkan.
“Tapi nggak akan muat Pak.. Besar sekali”
“Ya kamu coba aja sedikit demi sedikit. Dimulai dari ujungnya dulu ya sayang..” perintahku lagi.

Dianpun mulai membuka mulutnya. Kusodorkan kemaluanku dan sedikit demi sedikit rasa hangat yang nikmat menjalari kemaluanku itu, ketika Dian mulai menghisapnya. Kuangkat kepalanya sedikit sehingga dia lebih leluasa menghisapi kemaluan calon bosnya ini.

“Ya.. Begitu.. Sekarang coba lebih dalam lagi” kataku sambil mendorong kemaluanku lebih jauh ke dalam mulutnya.

Kemudian kutarik keluar kemaluanku dan kuarahkan mulut gadis ABG ini ke buah zakarku.

“Sekarang kamu jilat dan hisap ini ya.. Sayang”

Dianpun menurut. Dijilatinya dan kemudian dihisapnya buah zakarku satu per satu. Demikian selama beberapa menit aku duduk di atas dada Dian dan mengajarinya memberikan kenikmatan dengan menggunakan mulutnya. Mulutnya tampak penuh sesak ketika ia menghisapi kemaluanku.

Setelah puas menikmati hangatnya mulut Dian, aku kembali gemas melihat buah dadanya yang membusung itu. Kembali kunikmati buah dadanya dengan mulutku. Kembali Dian mengerang tertahan sambil mengatupkan bibirnya. Sementara itu, akupun melucuti celana jeansnya dan sekalian celana dalamnya. Tampak vaginanya yang bersih tak berbulu seperti menantang untuk digenjot kemaluanku.

Tanganku meraba-raba vaginanya dan tak lama menemukan klitorisnya. Kuusap-usap klitorisnya itu, sementara mulutku kembali dengan gemas menikmati buah dadanya yang besar menantang. Terdengar dengusan nafas Dian semakin dalam dan cepat. Matanya masih menutup demikian juga dengan bibirnya. Tangannya tampak semakin keras meremas sprei ranjang kamar. Aku sudah ingin menyetubuhi gadis petugas creambath ini. Kurenggangkan pahanya sementara kuarahkan kemaluanku ke liang nikmatnya.

“Pelan-pelan ya Pak..” pintanya sambil membuka mata.

Tak kujawab, tapi mulai kudorong kemaluanku menerobos liang vaginanya. Memang dia sudah tidak perawan lagi, tetapi vaginanya masih sempit menjepit kemaluanku.

“Ahh..” jeritnya ketika kemaluanku telah menerobos vaginanya. Tak kuasa lagi dia untuk menahan jeritan nikmatnya.

Mulai kugenjot vaginanya, sambil kuremas-remas buah dadanya. Makin keras erangan Dian memenuhi ruangan itu.

“Ahh.. Ahh..” erangnya seirama dengan goyanganku.

Buah dadanya bergoyang menggiurkan ketika aku memompa vaginanya. Sesekali kuhentikan goyanganku untuk kembali menghisapi buah dadanya yang besar dengan gemas. Hampir 20 menit terus kupompa gadis manis pegawai salon ini. Tiba-tiba dia mengerang dan mengejang hebat tanda orgasme. Tampak butir keringat mengalir membasahi wajahnya yang manis. Kuseka keringatnya dengan penuh kasih sayang.

Kemudian kunaiki kembali tubuhnya dan kali ini kuletakkan kemaluanku diantara buah dadanya yang kenyal itu. Tanganku merapatkan buah dadanya, sehingga kemaluanku terjepit diantaranya. Nikmat sekali rasanya dijepit buah dada gadis ABG semanis dia. Mulai kugoyangkan badanku maju mundur sehingga buah dadanya yang kenyal menggesek-gesek kemaluanku dengan nikmat. Kadang kulepaskan kemaluanku dari himpitan buah dadanya untuk kemudian kusorongkan ke mulutnya untuk dihisap. Kemudian kembali kujepitkan diantara buah dadanya yang ranum itu.

Kira-kira 15 menit lamanya kemaluanku menikmati kenyalnya buah dada dan hangatnya mulut Dian. Akupun merasa akan orgasme, dan tak lama kusemburkan cairan ejakulasiku di atas buah dada Dian. Dengan kemaluanku, kuoleskan spermaku keseluruh permukaan buah dadanya yang sangat membuatku gemas itu.

“Pak.. Jangan bohong lho janji Bapak..” ujar Dian saat kami telah meluncur kembali di dalam mobilku.
“Oh nggak, sayang.. Cepat saja kamu kirim lamarannya ya” jawabku.

Dianpun tersenyum senang mendengarnya. Terbayang olehnya kerja di kantor yang merupakan cita-citanya. Akupun tersenyum senang membayangkan buah dada Dian yang akan dapat aku nikmati sepuasnya nanti. Kuturunkan Dian dipinggir jalan sambil kuberi uang untuk ongkos taksi.

“Terimakasih ya Pak Robert” katanya ketika dia turun dari mobilku.
“Sama-sama Dian” jawabku sambil melambaikan tangan.

Kukebut mobilku menuju jalan tol. Hari telah larut malam. Jalanan telah menjadi lenggang. Ingin rasanya cepat sampai di apartemanku setelah hari yang melelahkan ini. Tiba-tiba aku sadar kalau aku belum mentest secara seksama kemampuan Dian untuk menjadi resepsionis. Interpersonal skill, bahasa Inggris, telephone manner, dan lain-lain. Rupanya aku hanya terbuai oleh buah dadanya yang nikmat itu. Biarlah nanti bagian HRD yang mentestnya, pikirku. Kalau lulus ya diterima, kalau nggak ya nggak apa-apa. Toh aku sudah puas menikmati buah dadanya he.. He..

Kubuka jendela untuk membayar tol. Setelah membayar, langsung aku tancap gas melintasi kota Jakarta di waktu malam. Lagu “Breakin’ Away”nya Al Jarreau mengisi sepinya suasana dalam mobilku.

Cerita Bokep semprot – Menikmati Memek Perawan Sari

Cerita Bokep semprot

Peristiwanya terjadi ketika saya masih duduk di SMA. Ketika itu, saya dan Sari (bukan nama aslinya) merupakan teman seperjalanan setiap kami berangkat ke sekolah, karena waktu itu kampung tempat tinggal kami dengan tempat sekolah kami jaraknya kurang lebih 4 km, dan belum terjangkau oleh kendaraan (mobil) disebabkan jalanannya berlubang-lubang dan jembatannya belum terpasang. Karenanya setiap berangkat ke sekolah, kami selalu jalan kaki pulang pergi bersama Sari, meskipun sekolah kami berbeda, tapi gedungnya cukup berdekatan.

Seperti hari-hari sebelumnya, saya dan Sari selalu cepat bangun untuk bersiap-siap ke sekolah (rata-rata jam 5. 30 pagi) agar kami tidak terlambat. Suatu ketika kami janjian untuk lebih cepat berangkat ke sekolah, sebab kebetulan hari pasar ramai. Kami telah sepakat membeli buku, polpen dan buah-buahan di pasar, sehingga pagi itu kami lebih cepat bersiap-siap berangkat dari biasanya.

Kebetulan sekali kami bertemu di Sumur yang berada di tengah sawah, letaknya kurang lebih 1/2 km dari rumah penduduk. Pertemuan saya dengan Sari di sumur itu memang hampir setiap hari, tapi baru kali ini kami hanya berdua, di mana pada hari-hari sebelumnya selalu ramai dikunjungi oleh warga, sebab sumur tersebut termasuk bersih airnya, luas dan tidak pernah kering walau musim kemarau.

Mungkin inilah yang dimaksud orang bahwa pelanggaran atau kejahatan itu bisa terjadi secara tiba-tiba karena ada peluang. Inilah yang menimpa kami saat itu. Pada awalnya, sebagaimana pada pertemuan-pertemuan kami sebelumnya, kami bersikap biasa-biasa saja sebagaimana layaknya teman biasa. Karena pertemuan kami sudah dianggap biasa, maka tidak aneh jika si Sari langsung buka baju dekat sumur untuk cepat-cepat mandi, tapi ia tetap menutupi tubuhnya hingga di bawa ketiaknya dengan sarung mandi.

Waktu itu saya duduk di puncak bukitan kecil yang jaraknya kurang lebih 5 m dari tempat si Sari mandi. Ia tidak pernah merasa malu apalagi takut pada saya, karena saya sudah dianggap sahabat dan keluarga sekampung. Namun, entah setan dari mana yang mengetuk hati saya, tiba-tiba dibenak saya muncul pikiran untuk mencoba menoleh ke arah Sari yang sedang mandi, yang tidak biasa saya lakukan. Muncul keinginan baru di hati saya untuk memperhatikan bentuk bodi si Sari, tapi sayang separuh tubunya tertutub dengan kain sarung mandi, apalagi cuaca masih remang-remang (kurang jelas).

“Sudah selesai Sari,? giliran saya lagi yah,?”. Tanya saya sambil mendekati sumur itu.
“Yeah, baru selesai”, jawabnya.
Bersamaan dengan jawabannya itu, ia langsung memutar badannya ke arah saya. Ia langsung kaget seolah mau berteriak sambil menahan nafas. Ia tidak menyangka jika saya sudah ada di pinggir sumur, yang kebetulan tempatku berdiri lebih tinggi dari tempat Sari mandi.

“Mmmaaf”, serentak kami ucapkan maaf dengan suara yang tak teratur.
“Maaf, Saya tidak tahu jika kamu belum selesai”, kata saya.
“Maaf juga, sebab saya tidak tahu jika kau sudah mendekat”, katanya seolah-olah merasa bersalah pada saya karena waktu memutar badannya ke arah saya ia dalam keadaan terbuka sarung mandinya untuk mengganti sarung yang sudah disiapkan di dekatnya.
Untuk itu, sempat saya menyaksikan pemandangan yang sungguh indah dan menggetarkan hati saya. Saya belum pernah menyaksikan keindahan seperti itu sebelumnya pada gadis lain.

Walaupun hanya sekilas, tapi pemandangan tadi itu cukup mengganggu konsentrasi saya, sehingga terbawa-bawa sampai tiba di rumah. Sejak pemandangan yang saya saksikan di-sumur tersebut, saya selalu berfikiran aneh-aneh pada si Sari, yang selama ini tidak pernah terpikirkan. Karena itu, hubungan persahabatan saya semakin dekat dan akrab, bahkan saya selalu berusaha untuk meningkatkan hubungan itu menjadi hubungan pacar/cinta. Ternyata impian saya itu jadi kenyataan ketika beberapa hari setelah kejadian itu, saya menawarkan belajar bersama di rumahnya dalam bidang studi mate-matika, ternyata ia setuju.

Saya masih ingat, waktu itu malam Minggu tepat pada jam 7. 30 malam, saya sudah berada di rumahnya. Kami sempat makan malam bersama di rumahnya bersama dengan kedua orangtua dan seorang adiknya. Kebetula Sari tinggal bersama kedua orangtuanya dengan seorang adiknya yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar. Sedangkan Sari sendiri sudah duduk di bangku sekolah sederajat SMA. Berhubung karena bapaknya telah merantau selama puluhan tahun, sehingga ia sangat terlambat dikaruniai adik.

Setelah kami makan bersama, kami mulai belajar bersama-sama di ruang tamu sari. Sedang Bapak Sari, pergi ke rumah tetangganya ngobrol-ngobrol mungkin soal pertanian, sementara Mama dan adiknya ke tempat tidur, mungkin kecapean habis kerja keras di sawah. Pada awalnya belajar bersama kami berjalan lancar tanpa ada gangguan sedikitpun. Kami berdiskusi sambil tukar pengalaman masalah pelajaran di sekolah kami masing-masing.

Setelah jarum jam menunjukkan pukul 10. 00 malam, cara duduk saya masih tetap normal di tempat semula, tapi Sari nampaknya mulai agak kecapean, sehingga ia sedikit merebahkan kepalanya ke sandaran kursi kayu tempat duduknya. Tiba-tiba saya teringat pada keindahan tubuh Sari yang telah saya saksikan di sumur, akhirnya mulai konsentrasi saya terganggu lagi. Mungkin akibat cara duduk Sari yang sedikit menjulurkan kedua kakinya di bawah meja, sehingga sempat bersentuhan dengan kaki saya. Saya mencoba berpura-pura jatuhkan polpen di bawah meja, lalu saya membungkuk di bawah meja tersebut untuk meraih polpen saya yang jatuh itu.

Keadaan konsentrasi belajar saya semakin tidak karuan setelah saya melihat paha Sari saat saya meraih polpen, yang kebetulan jatuh dekat kaki Sari. Bahkan walaupun dag, dug pada jantung saya saat itu, tapi saya tetap memberanikan diri menyentuh dan mengangkat sedikit paha Sari yang tergolong putih mulus di depan mata saya itu dengan alasan meraih pulpen yang ada di bawah kedua kakinya. Bukan main kagetnya waktu itu, ia tiba-tiba tersentak keras ketika merasakan pahanya bersentuhan dengan tangan saya. Mungkin ia kurang biasa tersentuh dengan kulit laki-laki.

“Maaf, saya tidak sengaja Sari”, demikian ucapan saya dengan perasaan takut kalau-kalau ia marah pada saya.
“Tidak apa-apa, kan tidak disengaja, cuma saya sedikit kaget, saya kira apa”, Katanya sambil tersenyum pada saya.
Karena sikapnya yang tidak marah itu, apalagi sedikit tersenyum pada saya, maka saya tentunya sangat bahagia dan bangga, karena memperoleh hasil yang sedikit memuaskan. Yeah, ada motivasi untuk mengembangkan.

Setelah jarum jam menunjukkan pukul 11. 15 m malam itu, saya coba memancing untuk pulang kerumah saya dengan alasan ia sudah mulai ngantuk.
Tapi tiba-tiba”Jangan dulu pulang Aidit, ini masih pagi. Buktinya Bapak saya belum selesai ngobrol di rumah tetangga, apalagi besok kan hari raya, kita tidak perlu cepat-cepat bangun untuk ke sekolah”.
Perkataan Sari dengan penuh harap agar saya masih mau tetap menemaninya belajar. Demikian besarnya harapannya untuk ditemani belajar, sampai-sampai ia dengan berani menarik tangan saya dan menyuruh saya duduk kembali di tempatku.

Padahal dalam hati kecil saya, ingin rasanya berlama-lama bersama Sari. Saya hanya ingin menguji kesetiaan dia terhadap saya setelah saya tadi dengan lancang memegang pahanya. Karena sikapnya mencegah saya pulang kerumah lebih cepat, maka secara otomatis saya bisa meyakini kalau dia juga senang dan penuh perhatian pada saya. Entah apakah di hatinya juga ada perasaan aneh seperti yang saya rasakan atau tidak, tapi yang jelas malam itu saya semakin penasaran untuk bertindak lebih jauh padanya.

Dalam benak saya, suatu kerugian besar jika saya hanya duduk-duduk bersama dia tanpa ada peningkatan reaksi, sebab konsentrasi belajar saya juga sudah tidak terarah dan kesempatan seperti ini juga sulit didapatkan, ditambah dengan munculnya dorongan birahi terhadap dia. Akhirnya walau pelan sekali dan penuh keragu-raguan serta jantung berdebar-debar, saya mencoba sedikit demi sedikit menyentuhkan ujung kaki kanan saya pada salah satu ujung kakinya, namun ia hanya diam dan tidak berkomentar sedikitpun. Malah sempat memandangi wajah saya ketika saya mencoba merapatkan kedua betis saya pada kedua betisnya yang tidak tertutup, tapi hanya sejenak. Setelah itu ia kembali membuka-buka bukunya.

Sambil berpura-pura buka-buka buku di depan saya, saya mencoba meningkatkan reaksi dengan menjulurkan kedua kaki saya lebih ke depan lagi sambil mengangkat sedikit tempat duduk saya ke depan, sehingga lutut saya sempat menyentuh paha Sari yang masih terbungkus sarung. Kali ini ia kembali memandang wajah saya, sehingga sayapun menyambut dengan tatapan yang sama. Cukup lama kami saling menatap tanpa kata-kata dan tanpa gerakan yang berarti. Tiba-tiba”tok, tok, tok”, pintu berbunyi pertanda ada orang yang mau masuk ke rumah. Spontan kami tersentak dan langsung menghentikan kegiatan kami itu.

Setelah Sari berlari membuka pintu, ternyata Bapaknya sudah kembali ke rumah.
“Masih pada belajar?”, tanya Bapaknya.
“Yah pak”, jawaban kami secara serentak.
“Besok kan Sari tidak sekolah pak, jadi kesempatan saya diskusi dengan Aidit, yang lebih luas pengetahuannya dari saya”, kata Sari merayu bapaknya agar kami diizinkan tetap melanjutkan belajar bersama.
“Terserah kamu deh, yang penting jangan terlalu besar suaramu belajar, sebab saya mau tidur nih”, ucapan bapaknya mengizinkan untuk tetap melanjutkan kegiatan kami.

Alangkah gembiranya perasaan saya mendengar ucapan Bapak Sari yang cukup bijaksana dan penuh pengertian itu. Ingin rasanya saya memijat badannya yang letih itu sebagai tanda terimah kasih saya padanya agar ia dapat lebih cepat dan lebih pulas tidurnya, biar kami lebih leluasa melanjutkan kegiatan kami tadi. Waktu terus berjalan tanpa terasa dan kini jarum jam menunjukkan pukul 12. 00 malam. Bapak Sari kedengaran berdengkur sebagai tanda tidurnya sangat nyenyak, sementara Ibu dan adik Sari yang kamarnya terletak jauh di belakan dekat dapur, yang tidak diragukan lagi akan terganggu tidurnya sejak tadi.

Kami berdua nampaknya semakin semangat dan bergairah melanjutkan kegiatan kami tadi. Kini saya tidak canggung lagi setelah dua kali saya coba menyentuh Sari tapi tidak ada reaksi yang negatif terhadap saya. Begitu pula Sari kelihatannya sudah tidak terlalu minder dan malu lagi disentuh. Mungkin ia sudah mengerti arah aksi saya tadi dan ia menyenanginya, seperti perasaan saya. Kali ini, kami tidak hanya saling memandang, tapi juga saling memegang tangan. Kedua tangan saya berada di atas kedua tangan Sari dan Sari tidak memindahkan tangannya.

Setelah saya yakin bahwa tindakan saya itu disambut baik dan dinikmati pula oleh Sari, maka saya menarik tangan kanan saya, lalu mengalihkan ke bawah meja, lalu terus memegang paha Sari. Ia tidak menolak, lalu saya coba masukkan tangan saya di bawah sarung yang menutupi pahanya dan langsung menggerayangi pahanya yang mulus itu. Bahkan saya coba masukkan tangan saya dalam celana Sari, tapi agak sulit karena celana yang dikenakannya malam itu agak sempit dan tebal, sehingga terpaksa saya hanya menggerak-gerakkan tangan dekat pangkal pahanya. Tindakan saya ini berlangsung sekitar 10 menit.

Walaupun Sari hanya terdiam dan tidak banyak goyang saat saya elus-elus pahanya, tapi tanpak dari nafasnya yang terengah-engah dan sikap diamnya, ternyata ia juga cukup menikmatinya. Karena birahi saya semakin sulit lagi terbendung, sementara Sari masih tetap diam tanpa berperan sedikit pun, maka saya mulai mencoba menarik celanaya yang sempit dan tebal itu ke bawah, tapi masih tidak bergeser sedikitpun. Mungkin kancingnya atau ikatannya terlalu kuat. Saya mencoba meraba dan melepas kancingnya, meskipun sangat sulit dan berkali-kali saya coba, tapi akhirnya terlepas juga.

Setelah saya tarik ke bawah dan membuka melalui lututnya maka saya renggangkan sedikit kedua pahanya agar saya lebih mudah meraba alat vital yang terletak di antara kedua pahanya tersebut. Pada saat meraba-raba dan memainkan kelentit dalam vaginanya, Sari masih tetap diam sambil meletakkan wajahnya di atas meja seolah memasrahkan diri terhadap tindakan saya tersebut. Saya semakin yakin, bahwa selain saya pasti Sari juga terangsang dan sangat menikmati permainan saya ini walaupun ia malu mengatakannya. Apalagi saya yakin jika baru kali ini ia diperlakukan dan diberi kenikmatan seperti itu, sebagaimana juga saya baru kali ini berani melakukan hal seperti itu pada seorang gadis.

Akhirnya kebisuan itu, tiba-tiba tersingkap ketika akhirnya terdengar”Aaah hhmm, ss, hh.”.
Cuma itu suara yang tiba-tiba keluar dari mulut Sari ketika saya memasukkan telunjuk saya dalam kemaluannya, bahkan saya menggocok-gocoknya, semakin lama gocokan saya semakin cepat. Semakin lama vagina Sari semakin basah. Karena birahi saya semakin menguasai perasaan saya, dan demikian pula tentunya bagi Sari, maka secara bersamaan pantat saya dengan pantat Sari masing-masing kami dorong lebih jauh lagi ke depan, sehingga dagu kami masing-masing tersangkut di atas meja. Sementara paha kami saling menjepit satu sama lainnya di dalam sarung si Sari.

Sungguh tindakan ini suatu hal yang menyulitkan dan menyiksa kami. Kami tentunya masih diselingi rasa takut kalau-kalau ayah atau Ibu Sari terbangun dan melihat perbuatan kami, kami bisa-bisa diusir atau dipukul dan dipermalukan. Maklum di masyarakat desa seperti di desa kami, masih dianggap berpacaran sebagai perbuatan yang tabu dan tidak terpuji, apalagi jika berani melakukan tindakan seperti yang kami praktekkan itu. Perasaan takut bercampur birahi itulah yang selalu menyiksa kami.

Akhirnya kekuatan birahi itu tiba-tiba mengalahkan perasaan takut saya, sehingga tanpa peduli resiko yang mungkin akan menimpa kami dan tanpa ada rasa khawatir dilihat orang, saya tiba-tiba menarik sarung yang dipakai Sari hingga lepas, lalu menurunkan sedikit celana saya hingga ke lutut. Setelah itu saya menarik tangan Sari yang masih pegangan di meja dan membawanya ke penis saya.

Mula-mula tangan Sari agak gemetar dan pegangannya agak lemah, tapi setelah saya mencoba masuk di bawah meja sambil membungkuk (kebetulan tinggi mejanya sekitar 1 meter), lalu mencoba memasukkan tangan dalam baju kaos yang dikenakan Sari dan meremas-remas susunya, maka terasa pegangan tangannya pada penis saya semakin keras, bahkan kali ini ia mencoba menggerak-gerakkannya seiring dengan gerakan remasan tangan saya pada susunya. Semakin lama semakin keras dan cepat. Sayapun tidak berhenti sampai di situ, tapi saya juga mengelus-elus puting susunya dengan jari-jari tangan saya, sehingga sesekali terdengar nafas yang terputus-putus dari Sari.

Setelah saya puas mempermainkan puting susunya dengan tangan kanan saya dan mengocok-ngocok vaginanya dengan tangan kiri saya, apalagi terasa ada isyarat dari tangan Sari yang seolah menarik agak keras penis saya lebih dekat ke arahnya, maka saya melepaskan tangan kiri saya dari vaginanya sambil maju selangkah hingga pinggang saya persis berada di antara dua pahanya yang saya rasakan dari jepitan pahanya, lalu kedua tangan saya meremas-remas susunya yang sedikit kecil tapi keras, bahkan saya menyingkap sedikit baju dan BH-nya ke atas lalu saya jilati puting susunya yang agak kecil bulat.

Walaupun saya tidak dapat melihat dengan jelas warna isi vagina dan puting susu Sari saat itu karena lampu minyak yang kami gunakan ada di atas meja, tapi saya cukup merasakan betapa sempit dan mungil vagina Sari serta buah dada yang halus, putih dan keras serta putingnya yang kecil bulat. Hal ini terasa dari sulitnya jari telunjuk saya masuk lebih dalam, bahkan seolah terjepit ujungnya, padahal vaginanya sudah cukup membasahi pangkal pahanya yang tidak satupun bulu tumbuh di situ.

Setelah puas meremas, mencium dan menjilat-jilati susunya maka saya coba maju selangkah lagi, sehingga penis saya yang telah tegang sejak tadi terasa bersentuhan dengan kulit yang lembut, bahkan terasa menyentuh tonjolan daging yang lembut setelah saya agak bergeser sedikit. Pada saat yang bersamaan, Sari pula menggerakkan pinggulnya ke depan sehingga terasa seolah ujungnya tertancap pada suatu lubang yang membuat ujung penis saya tidak bisa bergeser lagi, dan sayapun rasanya tidak ingin menggerakkannya setelah mengetahui bahwa sudah tepat pada sasaran pokoknya.

“Aduuh, enaknya Dit, jangan dilepas dulu yeah.”, Itulah suara bisikan yang saya dengan dari mulut Sari dari atas meja pada saat saya sedikit mendorong penis saya ke depan.
Ia pun nampaknya sangat penasaran menanti masuknya penis saya lebih dalam, sehingga dengan sangat lincahnya tiba-tiba meninggalkan tempat duduknya dan turun juga di bawah meja sambil memeluk keras punggung saya. Karena dorongan birahinya yang menjadi-jadi, maka Sari tiba-tiba mendorong saya dan melepaskan pelukannya, lalu tidur terlentang di atas selembar papan kecil yang melintang sebagai penyanggah keempat kaki meja itu, sambil menarik bajunya hingga ke lehir dan mengeluarkan kedua payudaranya dari BH yang dikenakannya

Melihat sikapnya yang demikian itu, maka saya cukup mengerti apa yang dikehendakinya. Nampaknya ia semakin tidak sabar lagi, sehingga ia langsung menarik tangan saya lebih dekat sebagai isyarat bahwa ia telah siap diserang memeknya setelah dari tadi basah dan menanti. Tentu saja tanpa berpikir panjang, saya langsung mengangkanginya dengan berlutut, sebab saya tidak melepaskan penuh celana saya, melainkan hanya sampai di pergelangan kaki, yeah, kalau ada apa-apa, kan bisa cepat dipasang dan lari. Untung malam itu kami tidak pernah kepergok oleh siapa-siapa hingga tuntasnya permainan.

“Hemm, aahh, hemm, aah, eenak sekali Dit”, hanya itu suara yang mampu keluar dari mulut Sari secara berulang-ulang ketika saya secara pelan tapi pasti masukkan sedikit demi sedikit penis saya ke memek Sari.
Mulanya memang sulit dan nampaknya agak terasa sakit bagi Sari, tapi setelah saya coba berkali-kali tanpa terlalu memaksakan masuknya, akhirnya amBLas juga dan nampaknya bukan hanya menikmatinya, tapi Saripun kelihatannya dapat merasakan kenikmatan malam itu yang tiada taranya. Terbukti dengan semakin cepatnya gerakan pinggulnya ke atas dan ke bawah, ke kiri dan ke kanan mengikuti gerakan pinggul saya yang menggenjot vaginanya semakin lama semakin cepat serta semakin dalam

Hingga pada akhirnya, saya merasakan sekujur tubuh Sari agak mengejang dan gerakannya semakin dipercepat dan pelukannya terhadap saya semakin dipererat, bahkan sempat menggigit kecil bibir saya. Tanpa saya ketahui tanda-tanda itu, sayapun menyambut dengan gerakan yang sama dan juga menggigit balik bibirnya tapi tidak sampai melukainya, hingga pada akhirnya saya bagaikan lupa daratan, ternyata saya mengeluarkan sperma (muncrat) pada saat yang bersamaan di dalam vagi Sari. Karena merasa sudah meraih keuntungan belajar bersama malam itu dan tiba-tiba kembali rasa takut ketahuan, maka kami bergegas keluar dari dalam meja, lalu memperbaiki posisi kami seperti semula. Kami hanya mampu saling melempar senyum tanpa bisa berkata-kata, sebab kami sulit membahasakan apa yang telah kami nikmati barusan.

Sejak penis saya masuk dalam vagina Sari, kami hanya bermain dalam satu posisi karena kami terpokok dalam masalah tempat yang pas-pas dan suasana yang kurang aman Tapi walaupun satu gaya, kami cukup berhasil dan puas memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan pada suasana tempat yang sangat perlu kehati-hatian melakukannya. Bahkan rasanya papan tempat Sari terlentang, cukup membantu permainan kami, sebab kedua paha Sari dapat terbuka lebar dengan mudah, lubang vaginanya dapat lebih menganga sedikit, bahkan membuat Sari lebih aktif bereaksi, sehingga kami dapat menyelesaikan permainan itu pada waktu jarum jam menunjukkan pukul 1. 00 malam tanpa terasa dan tanpa resiko, kecuali kenikmatan yang luar biasa yang dapat kami raih secara bersama-sama.

Itulah buahnya belajar bersama dengan seorang gadis di tempat yang sepi pada kesunyian malam. Pikiran itulah yang mewarnai perasaanku malam itu sebelum saya mohon diri dari rumah Sari untuk kembali ke rumah saya. Setelah sampai di rumah, saya langsung berbaring tapi tidak mudah tertidur, karena selalu dibayang-bayangi oleh suatu kenikmatan yang belum pernah saya alami seumur hidupku pada gadis yang menurut pengakuan Sari setelah sesaat selesainya permainan tadi, juga belum pernah mengalaminya. Karena itu, akan menjadi kenangan manis bagi kami selama hayat dikandung badan. Hingga akhirnya sayapun tertidur pulas sampai jam 9. 00 pagi.

Setelah ketemu kembali Sari di sumur pada waktu ia mencuci pakaiannya, ia sedikit berbisik pada saya bahwa ia mendapati sebercak darah pada papan penyangga meja yang kami pakai tadi malam. Tapi saya hanya tersenyum, sambil berkata dalam hati bahwa ternyata sayalah yang paling beruntung di dunia ini menggauli gadis perawan tanpa banyak hambatan. Mungkinkah saya bisa meraih kenikmatan seperti itu kembali selama hidupku? Hanya nasiblah yang dapat menjawabnya. Moga-moga saja.